Pakai Vaksin Sinovac, China Rentan Alami Gelombang Baru Akibat Omicron

Jumat, 17 Desember 2021 | 11:12 WIB Sumber: The Straits Times
Pakai Vaksin Sinovac, China Rentan Alami Gelombang Baru Akibat Omicron


KONTAN.CO.ID - HONG KONG. Vaksin Covid-19 buatan Sinovac Biotech, salah satu yang paling banyak digunakan di dunia, tidak memberikan antibodi yang cukup untuk menetralkan varian Omicron. 

Hal itu diungkapkan oleh peneliti Hong Kong dalam temuan laboratorium awal yang mungkin memiliki konsekuensi luas bagi jutaan orang yang mengandalkan suntikan China untuk melindungi mereka dari Covid-19.

Mengutip The Straits Times, menurut tim peneliti di Universitas Hong Kong yang dirilis Selasa malam (14/12/2021), di antara kelompok 25 orang yang divaksinasi penuh dengan suntikan Sinovac, tidak ada yang menunjukkan antibodi yang cukup dalam serum darah mereka untuk menetralisir Omicron.

Dalam kelompok terpisah yang terdiri dari 25 orang yang divaksinasi penuh dengan suntikan mRNA yang dikembangkan oleh Pfizer dan BioNTech, lima di antaranya memiliki kemampuan menetralkan varian baru, kata para ilmuwan.

Hal itu sejalan dengan temuan yang dirilis minggu lalu oleh perusahaan, yang mengatakan tembakan ketiga akan cukup untuk melindungi dari Omicron.

Baca Juga: Rekomendasi Sementara WHO: Dua Vaksin Covid-19 Berbeda Bisa Dicocokkan dan Dicampur

Dipimpin oleh ahli mikrobiologi Yuen Kwok Yung, seorang profesor penyakit menular yang sangat dihormati di Universitas Hong Kong, penelitian terhadap 50 orang telah diterima untuk diterbitkan dalam jurnal medis Clinical Infectious Diseases dan tersedia online sebagai pra-cetak.

Sementara banyak yang masih belum diketahui tentang bagaimana suntikan Sinovac bereaksi terhadap Omicron - termasuk bagaimana sel-T, senjata sistem kekebalan melawan sel yang terinfeksi virus, akan merespons - temuan ini merupakan pukulan bagi mereka yang telah menerima dosis Sinovac. Sebagian besar di China dan negara berkembang.

Apalagi ada penelitian yang menunjukkan bahwa Omicron setidaknya empat kali lebih menular daripada varian Delta dalam sebuah penelitian di Jepang. Ini artinya, adanya prospek untuk melakukan vaksinasi ulang strain baru akan menghambat upaya dunia untuk keluar dari pandemi.

Baca Juga: Cegah Omicron, Wisma Atlet tidak untuk karantina pelaku perjalanan dari luar negeri

Jika Sinovac ditemukan dalam studi yang lebih konklusif tidak efektif terhadap Omicron, China, yang telah berhasil melindungi sebagian besar rakyatnya dari Covid-19 dengan perbatasan tertutup dan tindakan penahanan yang ketat, menghadapi ancaman terbesar dari varian baru, kata para ahli.

The Straits Times memberitakan, Pemerintah China telah memberikan 2,6 miliar suntikan vaksin Covid-19 dalam negeri - banyak di antaranya dari Sinovac - kepada 1,4 miliar penduduknya. Akan tetapi, kini China menghadapi prospek harus mengembangkan vaksin baru dan meluncurkannya lagi sebelum dapat beralih dari sikap isolasionis saat ini.

Di antara negara-negara lain yang menggunakan vaksin dari Sinovac, gelombang infeksi sebelumnya akan memberikan kekebalan alami yang akan membantu memastikan "tidak ada dampak besar" dari Omicron, kata profesor epidemiologi Benjamin Cowling dari Universitas Hong Kong.

Tetapi populasi di China daratan dan Hong Kong tidak pernah mengalami infeksi skala besar sebelumnya, sehingga membuat mereka rentan.

Baca Juga: Paxlovid diklaim efektif melawan Covid-19 varian Omicron

"Pihak berwenang China telah bekerja keras untuk mendapatkan tingkat vaksinasi yang tinggi di seluruh negeri, tetapi mutabilitas virus berarti bahwa dampak dari upaya tersebut telah berkurang secara signifikan," kata Associate Professor Nicholas Thomas dari City University of Hong Kong, yang telah mengedit beberapa buku tentang kebijakan luar negeri dan kesehatan masyarakat.

"Tantangan ganda" yang sekarang dihadapi China adalah bagaimana memastikan bahwa populasinya kembali terlindungi dari Omicron dan setiap mutasi di masa depan, ditambah mengelola arus barang dan orang melintasi perbatasan ketika seluruh dunia bergerak untuk hidup dengan virus, katanya. 

China telah mendeteksi dua kasus Omicron sejauh ini yang ditemukan pada pelancong yang kembali, dengan salah satunya ditemukan lebih dari dua minggu setelah ia memasuki negara itu.

Sinovac Biotech mengatakan pekan lalu, pihaknya tengah mempelajari bagaimana vaksinnya bertahan terhadap Omicron tetapi tidak memberikan batas waktu untuk merilis hasil. Perusahaan yang berbasis di Beijing itu tidak segera menjawab permintaan komentar atas temuan Universitas Hong Kong.

Para ilmuwan juga menyarankan anggota masyarakat untuk mendapatkan dosis vaksin ketiga sesegera mungkin, sambil menunggu suntikan generasi berikutnya.

Tetapi apakah dosis ketiga dari vaksin Sinovac saat ini akan meningkatkan respons antibodi penetralisir terhadap varian Omicron masih harus ditentukan, kata mereka.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru