Orang Tua Wajib Tahu, Ini Rahasia Warren Buffett Ajarkan Anak Kelola Uang

Jumat, 01 April 2022 | 08:43 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Orang Tua Wajib Tahu, Ini Rahasia Warren Buffett Ajarkan Anak Kelola Uang


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Setiap ibu di dunia pasti menginginkan anak-anaknya sukses, berhasil dengan baik di sekolah, bahagia, dan sejahtera. Untuk menciptakan hal itu, ada banyak hal praktis sehari-hari yang dapat kita lakukan untuk membantu anak-anak agar dapat berkembang dengan cara yang sederhana namun kuat.

Salah satunya, dengan mengajar mereka bagaimana mengelola uang dengan baik. Sangat penting untuk menanamkan sejak dini kepada anak-anak bagaimana  kebiasaan dalam mengelola keuangan yang baik. Sayangnya, ini bagian dari pengasuhan yang tidak menjadi prioritas bahkan sering kali diabaikan oleh orang tua.

Jika bingung bagaimana cara mengajarkan hal ini kepada anak-anak, para ibu bisa mengintip cara yang digunakan Warren Buffett. Miliarder kenamaan ini mengetahui banyak hal tentang keuangan. Nasihat terbaiknya tentang mengelola keuangan sangat fantastis untuk diterapkan anak-anak untuk belajar sekarang (sekaligus bagi ibu dan ayah untuk belajar juga).

Baca Juga: Cuti bersama jadi 24 hari, Ini tiga cara mengumpulkan modal liburan

Berikut tipsnya seperti yang dilansir dari www.inc.com:

1. Bagaimana Anda mengelola uang sama seperti kebiasaan yang bisa dibentuk seperti halnya hal lain.

Pastinya kita terus berusaha untuk mengajari anak-anak untuk bersikap sopan, baik hati, dan hormat. Kita ingin mengajari mereka sopan santun dan mengembangkan kebiasaan ketepatan waktu dan kerja keras.

Pola pikir mereka terhadap uang adalah kebiasaan juga. Masalah dengan mengembangkan kebiasaan buruk dengan uang adalah bahwa kebiasaan itu lebih tenang dan lebih berbahaya daripada kebiasaan buruk harian Anda. Buffett dengan fasih menggambarkannya seperti ini:

Baca Juga: Terjerat utang pinjaman online? Lunasi dengan tiga cara sederhana ini

"Rantai kebiasaan terlalu ringan untuk dirasakan sampai terlalu berat untuk dilanggar - Anda dapat memiliki kebiasaan apa pun, pola perilaku apa pun yang Anda inginkan. Ini masalah apa yang Anda putuskan."

Jadi langkah pertama adalah memandang pengelolaan uang sebagai kebiasaan yang perlu dibangun sejak dini. Kita tahu, pasti sulit untuk memprioritaskan ketika Anda masih berusaha mengajarkan pentingnya tidak menunggu sampai menit terakhir yang memungkinkan untuk setiap tugas pekerjaan rumah diselesaikan. Tapi ingat, ini adalah hadiah yang terus memberi. Mari kita pergi ke titik berikutnya untuk memulai.

Baca Juga: Suka gonta-ganti smartphone? Ini cara mudah mewujudkannya tanpa berutang

2. Kebiasaan keuangan yang baik datang dari hal kecil.

Mulai dari yang kecil. Pertama, ajarkan dasar-dasar mengelola keuangan dan raih kemenangan kecil. Biarkan mereka memegang uang sendiri, namun diajarkan menggunakannya secara bertanggungjawab. Setelah dasar-dasar, lanjutkan dengan pilihan dasar. Buffett percaya bahwa kuncinya adalah mulai dengan kebiasaan kecil, serangkaian pilihan yang konsisten, dan tetap melakukannya sampai dampaknya menjadi nyata.

Bagaimana mungkin anak A dapat menabung cukup banyak untuk membeli mobilnya sendiri saat SMA, sedangkan anak B tidak dapat melakukannya?

3. "Jangan menabung apa yang tersisa setelah belanja; belanja apa yang tersisa setelah menabung".

Ini adalah kutipan dari Buffett, yang berbicara tentang perlunya "menyelamatkan dari atas", atau menyisihkan persentase yang keluar langsung dari gaji Anda dan masuk ke tabungan (sebelum Anda membayar satu tagihan atau membeli satu hal).

Baca Juga: Ingin liburan keliling dunia bak Raffie Ahmad? Begini cara mudah kumpul modalnya

Mulailah dengan tujuan kecil menabung, katakanlah, 2% dari setiap gaji, kembangkan anggaran yang melacak setiap sen yang dihabiskan, buat sedikit pilihan dan terus tambahkan kepada mereka untuk menghemat 3% sebulan, dan seterusnya.

Tentu saja, ini harus disesuaikan dengan kemampuan Anda. Biarkan anak-anak Anda melihat Anda menjadi panutan ini, menyebutnya ketika Anda memilih alternatif yang lebih murah atau memilih untuk tidak menghabiskan sesuatu sama sekali.

Baca Juga: Enggak mau dapat julukan si boros, ini cara jitu menabung buat milenial

4. Dari hari pertama, ketahui perbedaan antara utang buruk dan utang baik.

Anda tidak pernah dapat memulai terlalu awal di sini karena Anda dapat dengan cepat ketinggalan terlalu jauh. Anak Anda mungkin akan segera mengambil pinjaman pelajar atau mungkin pinjaman bisnis untuk mendapatkan ide bisnis pemula mereka. Sementara Buffett mengatakan tidak ada utang yang selalu disukai, setidaknya pinjaman seperti ini adalah investasi di masa depan, sebagai lawan maksimal kartu kredit atau uang muka.

Baca Juga: Miliarder muda AS: Menabung cara lambat untuk menjadi kaya

Duduk bersama anak Anda untuk memastikan mereka memahami perbedaan untuk mencegah mereka melakukan langkah pertama yang buruk.

Jadi, sementara Anda berusaha membantu membentuk semua kebiasaan lain itu, jangan lupakan kebiasaan yang akan membuahkan hasil.

Selain empat hal tadi, ada banyak tips Warren Buffett yang bisa digunakan siapa saja dan dapat diterapkan sehari-hari seperti yang dikutip dari gobankingrates.com:

1. Putuskan Bahwa Anda Akan Menjadi Kaya

Untuk menjadi kaya, Anda harus percaya bahwa suatu hari Anda akan kaya. Menurut Huffington Post, Warren Buffett pernah dilaporkan berkata, “Saya selalu tahu saya akan menjadi kaya. Saya tidak berpikir saya pernah meragukannya selama satu menit." 

2. Mulailah Menabung di Usia Muda

Pada usia 15 tahun, Warren Buffett telah mendapatkan US$ 2.000 dari pengiriman koran dan penjualan langganan majalah, menurut CNBC. Dia menggunakan US$ 1.200 dari pendapatannya untuk berinvestasi di sebuah peternakan, membentuk perjanjian bagi hasil dengan petani.

Pelajaran? “Mulailah menabung sedini mungkin, agar Anda terbiasa,” kata Brittney Castro, pendiri dan CEO Financially Wise Women.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru