Orang Tionghoa di China Berdoa untuk Keselamatan pada Tahun Baru Imlek

Senin, 23 Januari 2023 | 05:20 WIB Sumber: Reuters
Orang Tionghoa di China Berdoa untuk Keselamatan pada Tahun Baru Imlek


KONTAN.CO.ID -  BEIJING. Menyambut Tahun baru Imlek di China, banyak warga yang berdoa untuk kesehatan setelah tiga tahun stres dan mengalami kesulitan keuangan akibat pandemi. China melaporkan hampir 13.000 kematian baru yang disebabkan virus Covid-19 periode 13-19 Januari 2023.

Melansir Reuters, Minggu (22/1), antrian membentang sekitar satu kilometer di luar kuil Lama yang ikonik di Beijing, yang telah berulang kali ditutup sebelum pembatasan Covid-19 berakhir pada awal Desember, dengan ribuan orang menunggu giliran untuk berdoa bagi orang yang mereka cintai.

Seorang warga Beijing mengatakan dia berharap tahun kelinci akan membawa kesehatan bagi semua orang. "Saya pikir gelombang pandemi ini sudah hilang," kata wanita berusia 57 tahun yang hanya menyebutkan nama belakangnya, Fang. 

"Saya tidak tertular virus, tetapi suami saya dan semua orang di keluarga saya tertular. Saya masih menganggap penting untuk melindungi diri sendiri," tambahnya. 

Baca Juga: Sambut Perayaan Imlek, 250 Personel Gabungan Dikerahkan ke-4 Wihara di Jaksel

Sebelumnya, para pejabat melaporkan hampir 13.000 kematian terkait Covid-19 di rumah sakit antara 13 dan 19 Januari, menambah hampir 60.000 pada bulan sebelumnya. Pakar kesehatan China mengatakan gelombang infeksi di seluruh negeri telah mencapai puncaknya. 

Pembaruan jumlah kematian, dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China, muncul di tengah keraguan atas transparansi data Beijing dan tetap sangat rendah menurut standar global. 

Rumah sakit dan rumah duka kewalahan setelah China meninggalkan rezim kontrol Covid yang paling ketat di dunia dan pengujian massal pada 7 Desember dalam kebijakan putar balik yang tiba-tiba, yang mengikuti protes bersejarah terhadap pembatasan. 

Jumlah kematian yang dilaporkan oleh otoritas China tidak termasuk mereka yang meninggal di rumah, dan beberapa dokter mengatakan mereka tidak disarankan untuk mencantumkan Covid pada akta kematian.

Baca Juga: 3 Ucapan Tahun Baru Imlek Terpopuler dalam Bahasa Mandari dan Artinya

China pada 14 Januari melaporkan hampir 60.000 kematian terkait Covid di rumah sakit antara 8 Desember dan 12 Januari, peningkatan besar dari 5.000 lebih kematian yang dilaporkan sebelumnya selama seluruh periode pandemi.

Pengeluaran oleh rumah duka untuk barang-barang dari kantong mayat hingga oven kremasi telah meningkat di banyak provinsi, dokumen menunjukkan, salah satu dari beberapa indikasi dampak mematikan Covid  di China.

Editor: Noverius Laoli

Terbaru