Nissan investasi US$ 17,5 miliar untuk kembangkan kendaraan listrik

Senin, 29 November 2021 | 13:22 WIB   Reporter: Ferrika Sari
Nissan investasi US$ 17,5 miliar untuk kembangkan kendaraan listrik

ILUSTRASI. Logo Nissan Motor Co


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Nissan Motor Co bakal menginvestasikan dana senilai 2 triliun yen atau setara $ 17,6 miliar untuk lima tahun ke depan. Investasi tersebut akan digunakan untuk mengembangkan produksi baterai yang lebih murah dan kuat sehingga meningkatkan posisi Nissan sebagai produsen mobil listrik di pasar otomotif global.

Direktur Utama Nissan Makoto Uchida mengatakan, 15 kendaraan listrik baru akan tersedia pada tahun fiskal 2030 mendatang.

Nissan juga menargetkan 50% elektrifikasi dari jajaran model, atau disebut dengan "Nissan Ambition 2030".

Senin (29/11), mengutip Reuters, ini merupakan rencana jangka panjang, di mana mobil listrik yang diproduksi Nissan termasuk modal hybrid dan ramah lingkungan lainnya.

Upaya ini difokuskan terutama pada kendaraan listrik untuk mengurangi emisi dan memenuhi berbagai kebutuhan pelanggan. Nissan juga akan mengurangi emisi karbon di pabriknya.

Baca Juga: Dorong elektrifikasi, Nissan gelontorkan US$ 17,6 miliar untuk 5 tahun

Perusahaan telah berjuang untuk menempatkan skandal mantan Ketua Carlos Ghosn di belakangnya. Seperti diketahui, dia ditangkap di Tokyo pada 2018 atas berbagai tuduhan pelanggaran keuangan.

Uchida tidak menyebutkan skandal itu tetapi merujuk pada kesalahan masa lalu yang dia janjikan tidak akan terulang di Nissan.

Elektrifikasi Nissan bertumpu pada pengembangan ASSB baru, atau semua baterai solid state, yang dikategorikan sebagai terobosan karena lebih murah dan menghasilkan lebih banyak daya daripada baterai yang sekarang digunakan.

Itu berarti rangkaian listrik dapat lebih mudah digunakan di truk, van, dan kendaraan berat lainnya karena baterainya bisa lebih kecil. ASSB akan diproduksi massal pada tahun 2028.

Biaya kendaraan listrik juga akan turun berkat inovasi baterai ke tingkat yang sebanding dengan mobil bensin biasa.

“Nissan telah bangkit dari krisis dan siap untuk memulai awal yang baru,” katanya.

Baca Juga: Rencana akusisi pabrik mobil listrik ditolak Ahok, ini kata pengamat

Semua pembuat mobil top, termasuk saingan Nissan Jepang, Toyota Motor Corp., sedang mengerjakan kendaraan listrik, di tengah meningkatnya kekhawatiran atas perubahan iklim dan keberlanjutan. Konsumen global juga menuntut lebih banyak fitur keselamatan.

Uchida menambahkan, Nissan mempekerjakan 3.000 insinyur untuk memperkuat penelitiannya, termasuk teknologi digital untuk kendaraan.

Nissan, yang berbasis di Yokohama, Jepang, baru-baru ini menderita kekurangan chip komputer yang menghantam semua pembuat mobil karena penguncian dan tindakan lain di pabrik chip untuk memerangi pandemi Covid-19.

Pembuat model mewah infiniti, kendaraan listrik Leaf dan mobil sport Z memproyeksikan kembalinya profitabilitas untuk tahun fiskal hingga Maret 2022 setelah mengalami kerugian dua tahun berturut-turut.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Anna Suci Perwitasari

Terbaru