NASA berencana menjelajah Venus untuk mempelajari atmosfer dan fitur geologi

Jumat, 04 Juni 2021 | 05:05 WIB Sumber: Reuters
NASA berencana menjelajah Venus untuk mempelajari atmosfer dan fitur geologi


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. NASA mengumumkan rencana pada hari Rabu untuk meluncurkan sepasang misi ke Venus antara tahun 2028-2030 yang pertama dalam beberapa dekade untuk mempelajari atmosfer dan fitur geologi dari apa yang disebut planet saudara Bumi dan lebih memahami mengapa keduanya muncul begitu berbeda.

Badan antariksa AS mengatakan mereka memberikan sekitar US$ 500 juta masing-masing untuk mengembangkan dua misi, dijuluki DAVINCI+ (kependekan dari Deep Atmosphere Venus Investigation of Noble Gases, Chemistry and Imaging) dan VERITAS (singkatan untuk Venus Emissivity, Radio Science, InSAR, Topography) dan Spektroskopi).

DAVINCI+ akan mengukur komposisi atmosfer rumah kaca Venus yang padat untuk lebih memahami bagaimana ia berevolusi, sementara VERITAS akan memetakan permukaan planet dari orbit untuk membantu menentukan sejarah geologisnya, kata NASA.

DAVINCI+, yang terdiri dari pesawat luar angkasa terbang dan probe penurunan atmosfer, juga diharapkan mengembalikan gambar resolusi tinggi pertama dari karakteristik geologi unik di Venus yang disebut "tesserae." Para ilmuwan percaya fitur tersebut mungkin sebanding dengan benua Bumi dan menyarankan bahwa Venus memiliki lempeng tektonik, menurut pengumuman NASA.

Baca Juga: 14 UFO kerumuni kapal perang AS, bikin heboh kru USS Omaha

Sepupu planet terdekat Bumi dan planet kedua dari matahari, Venus memiliki struktur yang serupa tetapi sedikit lebih kecil dari Bumi dan jauh lebih panas. Di atas lanskap terlarangnya terletak atmosfer tebal dan beracun yang terutama terdiri dari karbon dioksida, dengan awan tetesan asam sulfat.

Konsekuensinya adalah efek rumah kaca yang menghanguskan permukaan Venus pada suhu setinggi 880 derajat F (471 C), cukup panas untuk melelehkan timah. "Udara" di Venus begitu padat dan bertekanan sehingga berperilaku lebih seperti cairan daripada gas di dekat permukaan.

Para ilmuwan percaya Venus mungkin pernah menyimpan lautan air yang berpotensi cocok untuk kehidupan, sebelum kekuatan yang tidak diketahui memicu efek rumah kaca yang ekstrem, menguapkan lautannya.

"Venus adalah 'batu Rosetta' untuk membaca buku rekor perubahan iklim, evolusi kelayakhunian dan apa yang terjadi ketika sebuah planet kehilangan permukaan lautan dalam waktu lama," kata James Garvin, kepala ilmuwan untuk Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Maryland, dalam sebuah pernyataan.

Venus akhir-akhir ini kurang mendapat perhatian ilmiah daripada Mars, tetangga planet terdekat berikutnya di Bumi, tempat laboratorium astrobiologi NASA Perseverance mendarat pada bulan Februari.

Misi terakhir NASA yang didedikasikan untuk Venus, pesawat ruang angkasa Magellan, mencapai planet ini pada tahun 1990. Setelah empat tahun di orbit membuat peta global pertama permukaan Venus dan memetakan medan gravitasinya, Magellan dikirim terjun ke permukaan untuk mengumpulkan data atmosfer sebelum berhenti operasi.

Selanjutnya: Sebelum jatuh di Samudera Hindia, puing roket China lewati Semenanjung Arab

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Handoyo .

Terbaru