Mengenal JYNNEOS, Satu-satunya Vaksin Cacar Monyet yang Sudah Disetujui di Amerika

Kamis, 25 Agustus 2022 | 10:32 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Mengenal JYNNEOS, Satu-satunya Vaksin Cacar Monyet yang Sudah Disetujui di Amerika

ILUSTRASI. JYNNEOS adalah satu-satunya vaksin yang disetujui FDA untuk pencegahan penyakit cacar monyet. REUTERS/Christinne Muschi


KONTAN.CO.ID - Monkeypox atau cacar monyet adalah orthopoxvirus yang terkait dengan virus cacar. Virus ini telah dikaitkan dengan wabah sporadis selama beberapa dekade terakhir. Sejak Mei 2022, wabah cacar monyet telah berlangsung di beberapa negara, termasuk Amerika Serikat.

Melansir laman resmi Food and Drug Administration Amerika, orang dengan cacar monyet mendapatkan ruam yang mungkin menyakitkan atau gatal dan mungkin terletak di bagian tubuh mana saja. Beberapa orang juga mengalami gejala seperti flu. 

Cacar monyet dapat menyebar sampai ruamnya sembuh, semua keropeng telah hilang, dan lapisan kulit baru telah terbentuk. Virus cacar monyet dapat menyebar ke siapa saja melalui kontak kulit-ke-kulit yang dekat. 

Virus ini diyakini juga dapat menyebar dengan menyentuh benda, kain, dan permukaan yang telah digunakan oleh seseorang dengan cacar monyet atau melalui kontak dengan sekresi pernapasan. CDC memberikan informasi tambahan tentang bagaimana cacar monyet dapat menyebar.

Salah satu pencegahan virus cacar monyet adalah lewat vaksin. Berikut fakta penting mengenai vaksin cacar monyet:

Baca Juga: Ini Instruksi Jokowi Atasi Monkeypox, Cek juga Ciri-Ciri Cacar Monyet Hari Ke Hari

1. Vaksin JYNNEOS

JYNNEOS adalah satu-satunya vaksin yang disetujui FDA untuk pencegahan penyakit cacar monyet. JYNNEOS juga disetujui untuk pencegahan penyakit cacar. JYNNEOS adalah vaksin virus hidup yang mengandung Modified Vaccinia Ankara-Bavarian Nordic (MVA-BN), orthopoxvirus yang dilemahkan dan tidak bereplikasi. 

Vaksin ini dapat digunakan dengan aman pada individu dengan gangguan kekebalan yang signifikan yang mungkin tidak diindikasikan atau direkomendasikan untuk menerima vaksin hidup tertentu.

JYNNEOS disetujui untuk digunakan pada individu berusia 18 tahun ke atas yang memiliki risiko tinggi terhadap infeksi cacar atau cacar monyet. JYNNEOS disetujui untuk pemberian secara subkutan (di bawah kulit), sebagai seri dua dosis, dengan jarak 4 minggu. 

JYNNEOS awalnya dikembangkan untuk digunakan jika terjadi serangan bioteroris cacar pada populasi tertentu (misalnya, individu dengan gangguan kekebalan) sebagai alternatif untuk ACAM2000. 

ACAM2000 adalah vaksin virus vaccinia replikasi hidup yang disetujui FDA untuk pencegahan penyakit cacar. Ini terkait dengan reaksi merugikan serius tertentu yang belum diamati dengan JYNNEOS.

Pada tanggal 9 Agustus 2022, FDA mengeluarkan otorisasi penggunaan darurat (EUA) untuk JYNNEOS untuk memungkinkan penyedia layanan kesehatan untuk mengelola vaksin secara intradermal (di antara lapisan kulit) untuk individu berusia 18 tahun ke atas yang ditentukan untuk berisiko tinggi untuk infeksi cacar monyet. 

EUA juga mengizinkan penggunaan vaksin pada individu yang berusia kurang dari 18 tahun yang dianggap berisiko tinggi terkena infeksi cacar monyet; pada orang-orang ini JYNNEOS diberikan melalui injeksi subkutan. Untuk semua kelompok umur, JYNNEOS diberikan sebagai seri dua dosis, dengan interval 4 minggu.

Dalam mengeluarkan EUA ini, FDA menetapkan bahwa manfaat yang diketahui dan potensial dari JYNNEOS lebih besar daripada risiko yang diketahui dan potensial untuk penggunaan yang diizinkan.

Baca Juga: Dari Hari ke Hari, Inilah Gejala Cacar Monyet yang Harus Diwaspadai

2. Vaksin ACAM2000

ACAM2000 tidak disetujui atau disahkan untuk penggunaan darurat terhadap monkeypox. ACAM2000 dapat digunakan untuk melawan monkeypox di bawah mekanisme Expanded Access Investigational New Drug (IND) FDA, yang memerlukan persetujuan bersama dengan persyaratan IND tambahan.

ACAM2000, yang diberikan sebagai dosis tunggal, harus diberikan dengan teknik tusukan ganda pada kulit dengan jarum bercabang. Virus vaksin hidup dilepaskan dari tempat vaksinasi dan dapat menyebar ke bagian lain dari tubuh atau ke orang lain. 
Oleh karena itu, perawatan yang tepat dari tempat vaksinasi diperlukan sampai benar-benar sembuh, yang mungkin memakan waktu empat minggu atau lebih. Hal ini sangat relevan jika individu yang menerima vaksin melakukan kontak langsung dengan individu dengan gangguan kekebalan, yang dapat terinfeksi virus vaksin dan mengalami komplikasi serius.

ACAM2000 dapat menyebabkan miokarditis (radang otot jantung) dan perikarditis (radang jaringan di sekitar jantung). Dalam penelitian, sekitar 1 dari setiap 175 orang yang mendapat vaksin untuk pertama kali mungkin mengalami miokarditis dan/atau perikarditis. 

Efek samping serius lainnya dari ACAM2000 termasuk pembengkakan otak atau sumsum tulang belakang, masalah dengan tempat vaksinasi menjadi terinfeksi, dan infeksi mata yang tidak disengaja dengan virus vaksin.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru