CLOSE [X]

Menganut Altruisme, Miliarder Muda Ini Cuma Gunakan 1% Kekayaan untuk Dirinya Sendiri

Rabu, 06 April 2022 | 11:15 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Menganut Altruisme, Miliarder Muda Ini Cuma Gunakan 1% Kekayaan untuk Dirinya Sendiri


KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Miliarder Kripto Sam Bankman-Fried berencana untuk mendonasikan 99% dari harta kekayaannya. Alasannya, CEO FTX ini menganut 'altruisme yang efektif' dan menghindari kemewahan. Ia mempelajari hal tersebut di perguruan tinggi.

Informasi saja, altruisme adalah sikap atau naluri untuk memperhatikan dan mengutamakan kepentingan dan kebaikan orang lain.

Melansir Business Insider yang mengutip Bloomberg, meskipun menjalankan pertukaran crypto global bernilai miliaran dolar, pria berusia 30 tahun itu tetap mengendarai Toyota Corolla, hidup seperti mahasiswa, dan memiliki tujuan menghasilkan uang sebanyak mungkin sehingga ia akan memiliki lebih banyak untuk diberikan kepada yang membutuhkan.

Bahkan dengan kekayaannya yang besar, Bankman-Fried mengatakan bahwa dia hanya akan menyimpan sekitar 1% dari pendapatannya setiap tahun, atau sekitar US$ 100.000.

"Anda cukup cepat kehabisan cara yang sangat efektif untuk membuat diri Anda lebih bahagia dengan menghabiskan uang," kata Bankman-Fried kepada Bloomberg. "Aku tidak ingin kapal pesiar."

Baca Juga: Punya Saham yang Signifikan, Elon Musk Bakal Jadi Anggota Dewan Twitter

Lulusan MIT tersebut belajar tentang altruisme yang efektif pada tahun 2012, tahun pertamanya di perguruan tinggi. Filosofi ini menggunakan perhitungan matematis untuk menentukan bagaimana orang dapat melakukan yang terbaik dengan uang dan waktu mereka.

Secara khusus, Bankman-Fried mengambil gagasan tentang "menghasilkan untuk memberi." Sejalan dengan pendekatan itu, dia bekerja di Wall Street selama tiga tahun setelah kuliah dan memberikan 50% dari gajinya setiap tahun untuk disumbangkan untuk kesejahteraan hewan.

Saat ini, dia kerap ditemukan tidur di bean bag, bermain video game sambil memberikan ceramah via konferensi Zoom, dan tinggal bersama sekelompok teman. Meskipun demikian, sikapnya yang membosankan tidak mengalihkan perhatiannya dari apa yang dilihatnya sebagai melakukan hal yang benar.

Pada bulan Februari setelah Rusia menginvasi Ukraina, pendiri FTX mengatakan pertukaran crypto-nya memberikan uang tunai kepada semua pengguna Ukraina. Dia juga secara pribadi menyumbangkan US$ 250.000 dalam bentuk tether ke Ukraina.

Baca Juga: Miliarder Rusia yang Terkena Sanksi Menangis karena Tak Bisa Pesan Jet Pribadi

Bankman-Fried mengatakan kepada Bloomberg bahwa dia tidak menebak-nebak keputusannya untuk memberikan sebagian besar uangnya.

"Ini bukan keputusan yang terus-menerus saya evaluasi ulang, karena saya pikir tidak ada gunanya terus-menerus mengevaluasi kembali apa pun," katanya. 

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru