Global

Meksiko dan Brazil tidak akan membatasi penggunaan vaksin AstraZeneca

Kamis, 08 April 2021 | 15:05 WIB Sumber: Reuters
Meksiko dan Brazil tidak akan membatasi penggunaan vaksin AstraZeneca

KONTAN.CO.ID - MEXICO CITY. Regulator kesehatan Meksiko dan Brasil mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka tidak akan membatasi penggunaan vaksin COVID-19 AstraZeneca setelah komite penasihat vaksin Inggris merekomendasikan untuk tidak menggunakannya untuk orang di bawah 30, dengan alasan risiko pembekuan darah yang langka.

Regulator obat Meksiko, Cofepris, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka sedang menyelidiki informasi yang diajukan oleh Komite Bersama Vaksinasi dan Imunisasi (JCVI) Inggris dan menunggu masukan lebih lanjut dari mitra Meksiko. “Saat ini, Cofepris tidak berencana membatasi penggunaan vaksin AstraZeneca untuk semua usia atau kelompok,” kata pernyataan itu.

Regulator kesehatan Brasil, Anvisa, merekomendasikan penggunaan vaksin secara terus-menerus, dengan mengatakan bahwa manfaatnya lebih besar daripada risikonya.

Baca Juga: Italia merekomendasikan vaksin Covid AstraZeneca hanya untuk lansia di atas 60 tahun

Anvisa mengatakan Brasil telah memberikan lebih dari 4 juta suntikan vaksin AstraZeneca dan telah mencatat 47 kejadian pembekuan darah. Badan tersebut mengatakan tidak mungkin untuk menentukan apakah pembekuan itu terkait dengan vaksin, juga tidak dapat mengidentifikasi faktor risiko tertentu.

Brasil hanya menempati urutan di belakang Amerika Serikat dalam total kasus COVID-19 dan kematian. Meksiko memiliki angka kematian tertinggi keempat.

Meksiko sejauh ini telah memperoleh 3,5 juta dosis vaksin AstraZeneca yang dikembangkan bersama para peneliti Universitas Oxford, menurut data pemerintah.

Beberapa di antaranya datang melalui kesepakatan pinjaman dengan Amerika Serikat, di mana suntikan AstraZeneca belum diizinkan, dan dari kesepakatan dengan Serum Institute of India, yang memproduksi vaksin.

Meksiko dan Argentina juga memiliki kesepakatan dengan AstraZeneca untuk memproduksi vaksinnya untuk didistribusikan di Amerika Latin, dengan dukungan finansial dari yayasan miliarder Meksiko Carlos Slim.

Selanjutnya: Duh, Eropa temukan kemungkinan hubungan vaksin AstraZeneca dan kasus pembekuan darah

 

Editor: Handoyo .
Terbaru