Mampu Membakar Drone, Begini Kekuatan Senjata Laser Generasi Baru Rusia

Kamis, 19 Mei 2022 | 06:55 WIB Sumber: Reuters
Mampu Membakar Drone, Begini Kekuatan Senjata Laser Generasi Baru Rusia


KONTAN.CO.ID -  LONDON. Rusia pada hari Rabu (18/5) mengatakan pihaknya menggunakan generasi baru senjata laser kuat di Ukraina untuk membakar drone, mengerahkan beberapa senjata rahasia Moskow untuk melawan banjir senjata Barat yang dipasok ke bekas tetangganya di Soviet itu.

Presiden Rusia Vladimir Putin pada 2018 meluncurkan serangkaian senjata baru termasuk rudal balistik antarbenua baru, drone nuklir bawah air, senjata supersonik, dan senjata laser baru.

Sedikit yang diketahui tentang spesifikasi senjata laser baru. Putin menyebutkan satu yang disebut Peresvet, dinamai dari seorang biarawan prajurit Ortodoks abad pertengahan Alexander Peresvet yang tewas dalam pertempuran fana.

Yury Borisov, wakil perdana menteri yang bertanggung jawab atas pengembangan militer, mengatakan pada sebuah konferensi di Moskow bahwa Peresvet sudah digunakan secara luas dan dapat membutakan satelit hingga 1.500 km di atas Bumi.

Baca Juga: Berusaha Jauhkan India dari Rusia, AS Bersedia Siapkan Paket Bantuan Militer

Namun, dia mengatakan bahwa sudah ada sistem Rusia yang lebih kuat daripada Peresvet yang dapat membakar drone dan peralatan lainnya. Borisov mengutip sebuah tes pada hari Selasa yang katanya telah membakar drone sejauh 5 km dalam waktu lima detik.

"Jika Peresvet membutakan, maka senjata laser generasi baru mengarah pada penghancuran fisik target - penghancuran termal, mereka terbakar," kata Borisov kepada televisi pemerintah Rusia.

Ditanya apakah senjata semacam itu digunakan di Ukraina, Borisov mengatakan: "Ya. Prototipe pertama sudah digunakan di sana." Dia mengatakan senjata itu disebut "Zadira".

Hampir tidak ada yang diketahui publik tentang Zadira tetapi pada tahun 2017 media Rusia mengatakan perusahaan nuklir negara Rusia, Rosatom, membantu mengembangkannya sebagai bagian dari program untuk menciptakan prinsip-prinsip fisik baru berbasis senjata, yang dikenal dengan akronim Rusia ONFP.

Invasi Putin pada 24 Februari di Ukraina telah menggambarkan batas-batas angkatan bersenjata konvensional Rusia pasca-Soviet, meskipun ia mengatakan "operasi militer khusus" akan direncanakan dan akan mencapai semua tujuan Moskow.

Baca Juga: Selepas Covid-19, Ini Masalah yang Harus Dihadapi Siantar Top (STTP)

Amerika Serikat telah mengesampingkan pengiriman pasukannya sendiri atau NATO ke Ukraina tetapi Washington dan sekutunya telah memasok miliaran dolar senjata ke Kyiv seperti drone, artileri berat Howitzer, anti-pesawat Stinger dan rudal anti-tank Javelin.

Putin memberikan pengiriman senjata besar seperti itu sebagai bagian dari rencana yang lebih luas oleh Amerika Serikat untuk menghancurkan Rusia - dan telah berjanji bahwa itu tidak akan pernah berhasil.

Editor: Noverius Laoli

Terbaru