Makin Panas, Giliran Elon Musk yang Menggugat Balik Twitter

Minggu, 31 Juli 2022 | 00:30 WIB Sumber: Reuters
Makin Panas, Giliran Elon Musk yang Menggugat Balik Twitter


KONTAN.CO.ID -   WILMINGTON. Miliarder dan orang terkaya dunia Elon Musk menggugat balik Twitter Inc pada hari Jumat. Gugatan Elon Musk ini meningkatkan perjuangan hukumnya terhadap perusahaan media sosial tersebut atas upayanya untuk meninggalkan kesepakatan pembelian Twitter senilai US$ 44 miliar.

Dokumen gugatan Elon Musk setebal 164 halaman itu tidak tersedia untuk umum, di bawah aturan pengadilan, versi yang disunting dapat segera dipublikasikan.

Gugatan Elon Musk diajukan beberapa jam setelah Kanselir Kathaleen McCormick dari Delaware Court of Chancery memerintahkan persidangan lima hari mulai 17 Oktober untuk menentukan apakah Musk dapat meninggalkan kesepakatan.

Twitter tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Juga pada hari Jumat, Elon Musk digugat oleh pemegang saham Twitter yang meminta pengadilan untuk memerintahkan miliarder itu untuk menutup kesepakatan, menemukan bahwa ia melanggar kewajiban fidusia kepada pemegang saham Twitter dan memberikan ganti rugi atas kerugian yang ditimbulkannya.

Baca Juga: Elon Musk, Bill Gates dan Robert Kiyosaki Satu Suara Soal Resesi Ekonomi Global

Elon Musk berutang kewajiban fidusia kepada pemegang saham Twitter karena 9,6% sahamnya di perusahaan dan karena perjanjian pengambilalihan memberinya hak veto atas banyak keputusan perusahaan, menurut gugatan itu. Gugatan diajukan oleh Luigi Crispo, yang memiliki 5.500 saham Twitter, di Court of Chancery.

Elon Musk, orang terkaya di dunia dan kepala eksekutif Tesla Inc, mengatakan pada 8 Juli bahwa dia mengabaikan pengambilalihan dan menyalahkan Twitter Inc karena melanggar perjanjian dengan salah mengartikan jumlah akun palsu di platformnya. 

Twitter menggugat beberapa hari kemudian, menyebut akun palsu itu mengklaim gangguan dan mengatakan Musk terikat oleh kontrak merger untuk menutup kesepakatan pada harga US$ 54,20 per saham. Saham Twitter berakhir pada hari Jumat di level US$ 41,61, penutupan tertinggi sejak Elon Musk meninggalkan kesepakatan.

Baca Juga: Elon Musk Ajak Pengusaha Masuk ke Sektor Investasi Ini, Seperti Mesin Pencetak Uang

McCormick dengan cepat melacak kasus ini ke pengadilan pekan lalu, mengatakan dia ingin membatasi potensi kerugian pada Twitter yang disebabkan oleh ketidakpastian kesepakatan.

Twitter menyalahkan pengadilan atas penurunan pendapatan dan menyebabkan kekacauan di dalam perusahaan.

Kedua belah pihak pada dasarnya menyetujui persidangan 17 Oktober, tetapi berselisih mengenai batas penemuan, atau akses ke dokumen internal dan bukti lainnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Noverius Laoli

Terbaru