Latihan Militer Terbesar China, Kerahkan 100 Pesawat dan 10 Kapal Perang

Jumat, 05 Agustus 2022 | 10:35 WIB Sumber: Reuters
Latihan Militer Terbesar China, Kerahkan 100 Pesawat dan 10 Kapal Perang

ILUSTRASI. China mengerahkan sejumlah pesawat dan menembakkan rudal langsung di dekat Taiwan pada hari Kamis (4/8/2022). REUTERS/Dado Ruvic


KONTAN.CO.ID - BEIJING. China mengerahkan sejumlah pesawat dan menembakkan rudal langsung di dekat Taiwan pada hari Kamis (4/8/2022). Penembakan rudal tersebut dilakukan dalam latihan terbesar China di Selat Taiwan, sehari setelah Ketua Dewan Perwakilan Rakyat AS Nancy Pelosi melakukan perjalanan solidaritas ke Taiwan.

Melansir Reuters, militer China mengkonfirmasi dilakukannya sejumlah penembakan rudal konvensional di perairan Taiwan sebagai bagian dari latihan yang direncanakan di enam zona yang akan berlangsung hingga Minggu siang. 

Menurut media CCTV, aktivitas ini mengaktifkan lebih dari 100 pesawat, termasuk jet tempur dan pembom, dan lebih dari 10 kapal perang.

Kementerian pertahanan Taiwan mengatakan pihaknya mengerahkan jet untuk memperingatkan 22 pesawat tempur China yang melintasi garis tengah Selat Taiwan ke zona pertahanan udaranya. Taiwan juga mengatakan pasukannya menembakkan suar pada Kamis malam untuk mengusir empat pesawat tak berawak yang terbang di atas wilayah kepulauan Kinmen, yang berada di lepas pantai tenggara China.

Dikatakan bahwa rudal yang ditembakkan oleh China terbang tinggi ke atmosfer dan tidak mengancam Taiwan. Pernyataan ini  merupakan tanggapan atas kekhawatiran publik tentang apakah rudal China melewati pulau utama Taiwan.

Baca Juga: 5 Rudal Balistik China Mendarat di ZEE Jepang, Tokyo Protes Keras

Jepang melakukan aksi protes dengan mengatakan bahwa lima rudal tampaknya mendarat di zona ekonominya.

"Kolusi dan provokasi AS-Taiwan hanya akan mendorong Taiwan ke jurang bencana, membawa malapetaka bagi rekan-rekan Taiwan," kata juru bicara kementerian pertahanan China.

Menanggapi latihan China, Presiden Tsai Ing-wen mengatakan Taiwan tidak akan memprovokasi konflik tetapi akan dengan tegas mempertahankan kedaulatan dan keamanan nasionalnya.

"Taiwan tidak akan pernah dirobohkan oleh tantangan," kata Tsai dalam pesan video yang direkam kepada orang-orang Taiwan.

Dia menambahkan, "Kami tenang dan tidak terburu-buru, kami rasional dan tidak provokatif, tapi kami juga akan tegas."

Taiwan mengatakan 11 rudal balistik Dongfeng China telah ditembakkan di perairan terdekat - pertama kalinya sejak 1996.

Para pejabat Taiwan mengatakan latihan itu melanggar aturan PBB, menginvasi ruang angkasa dan mengancam navigasi udara dan laut bebas. 

Baca Juga: Soal Taiwan, China Marah dan Bersiap Gelar Latihan Militer 5 Hari

Taiwan telah mendirikan pemerintahan sendiri sejak 1949, ketika komunis Mao Zedong mengambil alih kekuasaan di Beijing setelah mengalahkan nasionalis Kuomintang (KMT) Chiang Kai-shek dalam perang saudara. Kondisi itulah yang mendorong pemerintah yang dipimpin KMT untuk mundur ke pulau Taiwan.

Kegiatan militer China dilakukan menyusul kunjungan Nancy Pelosi yang tidak diumumkan sebelumnya ke Taiwan sehingga membuat China marah besar.

Sebelum latihan secara resmi dimulai, kapal angkatan laut dan pesawat militer China secara singkat melintasi garis tengah Selat Taiwan beberapa kali pada hari Kamis.

Pada tengah hari, kapal perang dari kedua belah pihak tetap berada dalam jarak dekat karena Taiwan juga mengerahkan jet dan mengerahkan sistem rudal untuk melacak pesawat China yang melintasi garis tersebut.

Baca Juga: Apakah China akan Menyerang Taiwan? Ini Analisis Pentagon

"Mereka terbang masuk dan kemudian terbang keluar, lagi dan lagi. Mereka terus mengganggu kami," kata sumber Taiwan itu.

China, yang telah lama mengatakan berhak mengambil Taiwan dengan paksa, mengatakan perbedaannya dengan pulau itu adalah urusan internal.

Di Taiwan, kehidupan sebagian besar normal meskipun ada kekhawatiran bahwa Beijing dapat menembakkan rudal ke pulau utama seperti yang dilakukan Korea Utara di pulau Hokkaido di utara Jepang pada tahun 2017.

"Ketika China mengatakan ingin mencaplok Taiwan dengan paksa, mereka sebenarnya sudah mengatakan itu cukup lama," kata Chen Ming-cheng, seorang makelar barang tak bergerak berusia 38 tahun. "Dari pemahaman pribadi saya, mereka mencoba untuk menangkis kemarahan publik, kemarahan rakyat mereka sendiri, dan mengubahnya ke Taiwan."

Taiwan mengatakan situs kementerian pertahanan, kementerian luar negeri, dan kantor kepresidenannya diserang oleh peretas dan memperingatkan akan datangnya "perang psikologis".

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru