Lagi, Jepang menarik 1 juta dosis vaksin Moderna karena terkontaminasi

Selasa, 31 Agustus 2021 | 01:30 WIB Sumber: Reuters
Lagi, Jepang menarik 1 juta dosis vaksin Moderna karena terkontaminasi


KONTAN.CO.ID - TOKYO. COVID-19 Moderna yang terkontaminasi bertambah. Setidaknya satu juta dosis lagi ditangguhkan setelah zat asing ditemukan dalam lebih banyak batch dan dua orang meninggal setelah suntikan vaksin Moderna yang merupakan bagian dari yang ditangguhkan penyuntikannya.

Penangguhan pasokan vaksin Moderna, total lebih dari 2,6 juta, terjadi ketika Jepang memerangi gelombang terburuk COVID-19, didorong oleh varian Delta yang menular, dengan infeksi harian baru melebihi 25.000 bulan ini untuk pertama kalinya di tengah vaksin yang lambat.

Laporan terbaru kontaminasi vaksin datang dari prefektur Gunma dekat Tokyo dan prefektur selatan Okinawa, mendorong penangguhan dua lot lagi selain 1,63 juta dosis yang sudah ditarik minggu lalu.

Zat hitam kecil ditemukan di botol vaksin Moderna di Gunma, kata seorang pejabat dari prefektur, sementara di Okinawa, zat hitam terlihat di jarum suntik dan botol, dan bahan merah muda ditemukan di jarum suntik yang berbeda.

Baca Juga: Kontaminan dalam vaksin Covid-19 Moderna kembali ditemukan di Prefektur Gunma Jepang

Penangguhan baru mengikuti laporan pemerintah pada hari Sabtu bahwa dua orang tewas setelah menerima suntikan vaksin Moderna yang termasuk di antara banyak yang kemudian ditangguhkan. Pemerintah telah mengatakan bahwa tidak ada masalah keamanan atau kemanjuran yang telah diidentifikasi dan penangguhan itu adalah tindakan pencegahan. Penyebab kematian sedang diselidiki.

"Menurut pendapat saya, kontaminasi zat asing tidak mungkin langsung menyebabkan kematian mendadak," kata Takahiro Kinoshita, seorang dokter dan wakil ketua Cov-Navi, sebuah kelompok informasi vaksin.

"Jika zat yang terkontaminasi cukup berbahaya untuk menyebabkan kematian bagi sebagian orang, mungkin lebih banyak orang akan menderita beberapa gejala setelah vaksinasi," terangnya.

"Namun, penyelidikan lebih lanjut pasti diperlukan untuk mengevaluasi bahaya dari dosis tertentu yang dipertanyakan," tambahnya.

Selanjutnya: Dua orang di Jepang meninggal setelah disuntikan vaksin Moderna

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Handoyo .

Terbaru