Global

Korsel bersiap kekurangan tempat tidur saat gelombang kasus Covid-19 kembali melonjak

Jumat, 27 November 2020 | 19:30 WIB   Reporter: Handoyo
Korsel bersiap kekurangan tempat tidur saat gelombang kasus Covid-19 kembali melonjak


KONTAN.CO.ID - SEOUL. Korea Selatan melaporkan lebih dari 500 kasus virus corona dua hari berturut-turut pada hari Jumat, setelah hampir sembilan bulan. Gelombang ketiga infeksi menyebar ke seluruh negeri, membuat pihak berwenang berjuang untuk menyediakan lebih banyak tempat tidur rumah sakit.

“Situasinya sangat serius dan akut, karena semua dari 17 kota metropolitan dan provinsi dan terutama semua 25 distrik di Seoul melaporkan kasus baru,” kata Perdana Menteri Chung Sye-kyun.

Penghitungan harian 569 terjadi sehari setelah angka tersebut mencapai level tertinggi sejak 6 Maret, ketika Korea Selatan terhuyung-huyung dari wabah besar COVID-19 pertama di luar China. Dari kasus terbaru, 525 ditularkan di dalam negeri dan lebih dari 64% di antaranya berasal dari wilayah metropolitan Seoul, menurut Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea.

Pihak berwenang mengatakan gelombang baru lebih sulit dilacak dan dikendalikan daripada wabah awal yang terkonsentrasi di wilayah tertentu atau di antara kelompok agama tertentu.

Baca Juga: Operasi bariatrik pada penderita obesitas bisa kurangi keparahan infeksi virus corona

Khawatir dengan penyebaran di seluruh negeri dan peningkatan jumlah kasus yang melibatkan pasien yang lebih muda, Chung memperingatkan bahwa infeksi setiap hari dapat membengkak menjadi 1.000 dan mungkin ada kekurangan tempat tidur di rumah sakit kecuali penularannya dapat dikendalikan.

Kementerian kesehatan mengatakan ada cukup tempat tidur yang tersedia untuk saat ini tetapi mereka bisa menghadapi kekurangan jika lonjakan saat ini berlanjut selama lebih dari dua minggu.

Pemerintah memberlakukan kembali aturan jarak sosial yang ketat di ibu kota Seoul dan wilayah sekitarnya minggu ini, membatasi makan di luar, layanan keagamaan, dan hiburan malam. Langkah itu dilakukan hanya sebulan setelah pembatasan serupa dilonggarkan saat gelombang kedua infeksi mereda. Korea Selatan telah melaporkan total infeksi 32.887, dengan 516 kematian.

Selanjutnya: Korea Selatan sebut China setuju topik pembicaraan Korea Utara saat kunjungan Xi

 

Editor: Handoyo .


Terbaru