Kisah sukses CEO JPMorgan Jamie Dimon yang terinspirasi dari kakeknya

Kamis, 03 Desember 2020 | 06:30 WIB Sumber: CNBC
Kisah sukses CEO JPMorgan Jamie Dimon yang terinspirasi dari kakeknya

KONTAN.CO.ID -   Chairman dan CEO JPMorgan Chase, Jamie Dimon, mengatakan minatnya di bidang keuangan tak terlepas teladan dari sang kakek yang suka membaca dan memiliki saham. Karena itu, minat di bidang keuangan telah tertanam dalam dirinya sejak muda.

Jamie menceritakan, ketika ia mulai tumbuh dewasa, ayahnya Theodore Dimon, dan kakek dari pihak ayahnya bernama Panos Papademetriou, bekerja sebagai pialang saham di Shearson, Hammill & Co.  "Ini dimulai dengan kakek saya," kata Dimon.

"Dia menyuap ayahku untuk pergi dan melakukan itu. Ayahku tertarik menjadi pemain biola," kenangnya seperti dilansir CNBC, Selasa (1/12).

Papademetriou, yang mengubah nama belakangnya menjadi Dimon setelah berimigrasi ke Amerika Serikat, datang ke AS tanpa uang sepeser pun dari Yunani, kata Dimon. Awalnya, kakeknya Dimon bekerja sebagai busboy, tapi akhirnya, dia mendapatkan pekerjaan di Atlantic Bank of New York (yang merupakan anak perusahaan National Bank of Greece).

Baca Juga: CEO JPMorgan sebut ciri-ciri orang sukses bukan yang terpintar dan pekerja keras

Di sana, dia bekerja keras menjadi wakil presiden, kata Dimon, tetapi kemudian memilih menjadi pialang saham di Shearson, Hammill & Co, karena "dia bisa melakukan itu dan menghasilkan lebih banyak uang. Dia pintar dan dia suka saham, "kata Dimon.

Melihat kecintaan kakek dan ayahnya pada pekerjaan mereka, Dimon pun terinspirasi untuk mengejar keuangan juga. Dimon belajar banyak hal tentang industri pialang 'di seberang meja dapur'," menurut biografi "Last Man Standing: The Ascent of Jamie Dimon dan JPMorgan Chase" oleh Duff McDonald.

Seiring dengan rasa ingin tahu akan keuangan, Dimon mengikuti kebiasaan lain dari kakeknya, seperti membaca. "Kakek saya adalah pria yang mengagumkan: Dia berbicara enam bahasa, dia berjalan bermil-mil sehari, dia banyak membaca," kata Dimon di podcast.

Di sekolah menengah, Dimon mulai membaca buku-buku tentang investasi dan keuangan, seperti "Security Analysis" oleh profesor Columbia Business School David Dodd dan Benjamin Graham. (Graham, secara luas dianggap sebagai bapak investasi nilai, dan Dodd mengajar investor legendaris Warren Buffett di Columbia. Buffett memandang Graham sebagai mentor.)

Baca Juga: Joe Biden menang, investor dan eksekutif keuangan Wall Street antusias

Pada usia 21, Dimon membaca "How to Be Rich" oleh J. Paul Getty, miliarder pendiri Getty Oil Company, menurut "Last Man Standing."

Editor: Noverius Laoli
Terbaru