Ketua Wadah Pegawai KPK angkat bicara soal isu radikal dan Taliban di KPK

Sabtu, 08 Mei 2021 | 05:00 WIB Sumber: Kompas.com
Ketua Wadah Pegawai KPK angkat bicara soal isu radikal dan Taliban di KPK

KONTAN.CO.ID -   JAKARTA. Ketua Wadah Pegawai Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Yudi Purnomo Harahap menyatakan, isu radikal di dalam tubuh KPK hanya sebuah kabar bohong atau isapan jempol.

Hal itu ia katakan dalam sesi wawancara untuk Tes Wawasan Kebangsaan (TWK), sebagai bagian dari alih status pegawai KPK menjadi aparatur sipil negara (ASN). Yudi menyebutkan, meskipun pegawai di KPK berbeda agama namun tetap bisa kerja sama dalam memberantas korupsi.

"Di KPK, kami walau beda agama tetap bisa kerja sama dalam memberantas korupsi. Jadi isu-isu radikal dan Taliban di luaran hanya isapan jempol," kata Yudi dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Jumat (7/5/2021).

Yudi pun mengatakan, sebagai ketua Wadah Pegawai KPK, dirinya juga kerap mengucapkan selamat hari raya kepada umat agama lain, untuk sesama rekannya di KPK. Hal itu, dia lakukan secara langsung maupun melalui sebuah pesan singkat di group WhatsApp.

Baca Juga: Hakim MK putuskan penyadapan tak perlu izin Dewan Pengawas, begini respons KPK

"Saya sendiri yang muslim bukan hanya memberi ucapan selamat hari raya kepada agama lain, tapi ketika acara Natal bersama pegawai di Kantor KPK hadir memberi sambutan langsung selaku Ketua WP," ucap Yudi.

"Bahkan istri saya yang berjilbab pun pernah saya ajak dan kami disambut dengan hangat oleh kawan-kawan yang merayakan," kata dia. Sebelumnya, beredar kabar bahwa mereka yang tidak lolos TWK antara lain Ketua Wadah Pegawai KPK Yudi Purnomo dan penyidik senior KPK Novel Baswedan.

Adapun Tes Wawasan Kebangsaan KPK diikuti oleh 1.351 pegawai. Hasilnya, yang memenuhi syarat dan lolos TWK diketahui sebanyak 1.274 orang. "Yang tidak memenuhi syarat (TMS) 75 orang, pegawai yang tidak hadir sebanyak 2 orang," ucap Ghufron dalam konferensi pers, Rabu (5/5/2021).

Baca Juga: Soal putusan uji materi UU KPK, ini kata anggota komisi III DPR

Sumber Kompas.com menyebutkan bahwa 75 pegawai yang tidak lolos itu dikenal sebagai pegawai yang berintegritas. Bahkan, ada beberapa di antara mereka yang pernah atau saat ini sedang memegang kasus besar yang sedang ditangani KPK.

Dengan demikian, ada dugaan bahwa TWK tersebut merupakan bagian dari upaya sistematis pelemahan KPK dalam pemberantasan korupsi di Indonesia.

 Penulis : Irfan Kamil
Editor : Bayu Galih 

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Di KPK Walau Beda Agama Tetap Kerja Sama Berantas Korupsi, Isu Radikal Disebut Isapan Jempol"
 

Selanjutnya: Target Produksi CPO PT Sampoerna Agro Tbk Tahun Ini Tertinggi Dalam Empat Tahun

 

Editor: Khomarul Hidayat
Terbaru