Kerek kapasitas produksi, Indopoly Swakarsa (IPOL) rencanakan ekspansi pabrik

Rabu, 28 April 2021 | 11:05 WIB   Reporter: Arfyana Citra Rahayu
Kerek kapasitas produksi, Indopoly Swakarsa (IPOL) rencanakan ekspansi pabrik

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Indopoly Swakarsa Industry Tbk (IPOL) produsen flexible packaging film terkemuka di Asia dengan merek dagang Ilene berencana akan meningkatkan kapasitas pabriknya di luar negeri maupun di Indonesia karena melihat permintaan kemasan yang terus meningkat. 

Saat ini IPOL menjalankan tiga pabrik dengan total kapasitas 100.000 ton/tahun. Rinciannya, kapasitas pabrik di Purwakarta 65.000 ton/tahun, Souzhou China 25.000 ton/tahun, dan Yunnan China 10.000 ton/tahun.

Wakil Presiden Direktur IPOL, Jeffrey Halim mengatakan saat ini perusahaan sudah mengkaji adanya rencana ekspansi pabrik dengan menambah mesin-mesin baru. 

"Namun untuk rincian berapa investasi serta waktu pelaksanaan masih belum bisa dipastikan kapan. Suatu hari tentu kami perlu untuk meningkatkan kapasitas produksi hanya saja menunggu waktu yang tepat," jelasnya dalam paparan publik di Jakarta, Selasa (27/4). 

Baca Juga: Indopoly Swakarsa Industry (IPOL) akan bagikan dividen Rp 5 per saham

Namun sebagai gambaran, produk yang akan ditambah kapasitasnya nanti adalah produk kemasan yang ramah lingkungan atau sustainable. Jeffrey melihat bahwa permintaan pasar terhadap kemasan ini meningkat, apalagi pada 2023 mendatang circular economy ditargetkan rampung. 

Maka dari itu, sejumlah perusahaan konsumer yang kemasannya disupply oleh IPOL yakni perusahaan makanan dan rokok, sudah mulai beralih menggunakan kemasan yang ramah lingkungan. "Kemasan yang sustainable bermacam-macam. Tentu kami memberikan high value product yang bisa memberikan keuntungan pada pelanggan," kata Jeffrey. 

Direktur IPOL, Alexandra Bustami memaparkan perusahaan memiliki departemen riset dan pengembangan guna memberikan pelayanan terbaik bagi pelanggan."Mengingat program circular economy ditargetkan rampung pada 2023 kami terus berupaya berinovasi untuk menghasilkan produk yang ramah lingkungan serta memberikan produk yang  terbaik bagi pelanggan," jelasnya. 

 

 

IPOL sedang mengembangkan sejumlah produk anyar. Pertama, High Barrier & High Seal Strength Metallized BOPP film. Alexandra memaparkan produk ini biasa digunakan untuk mengemas produk makanan seperti biskuit atau snack lainnya. 

Produk ini memiliki karakteristik tingkat ketahanan uap air dan gas yang tinggi serta sekaligus dapat disegel (sealable). Selain itu, dapat digunakan untuk mengurangi jumlah lapisan dalam struktur kemasan tiga lapis (yang menggunakan aluminium foil atau metallized PET) menjadi kemasan dengan struktur dua lapis tanpa penggunaan aluminium foil. Sehingga sangat memungkinkan untuk didaur ulang. 

Produk ramah lingkungan lainnya yang dikembangkan IPOL  adalah Heat Resistance BOPP Film. Alexandra menjelaskan produk ini didesain sebagai “printing layer” pengganti film PET untuk mendapatkan kemasan “sustainable”. 

Dengan ketahanan panas yang lebih baik dari film standar BOPP, produk ini dapat dikombinasikan dengan film lain yang berbahan dasar poliolefin untuk mendapatkan kemasan yang dapat didaur ulang, namun tetap mempunyai performa yang sebanding dengan kemasan yang menggunakan film PET.

Selanjutnya: Ini penyebab kinerja Indopoly Swakarsa Industry (IPOL) terkontraksi di tahun lalu

 

Editor: Handoyo .
Terbaru