Kenaikan Tarif Listrik Dinilai Menjadi Momentum untuk Pengambangan PLTS Atap

Selasa, 14 Juni 2022 | 07:30 WIB   Reporter: Filemon Agung
Kenaikan Tarif Listrik Dinilai Menjadi Momentum untuk Pengambangan PLTS Atap


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kenaikan tarif listrik untuk kelompok masyarakat mampu golongan pelanggan rumah tangga R-2 (3.500 VA s/d 5.500 VA) dan R-3 (6.600 VA ke atas) per 1 Juli 2022 dinilai dapat menjadi momentum untuk mendorong PLTS Atap.

Direktur Eksekutif Institute for Essential Services Reform (IESR) Fabby Tumiwa mengungkapkan, kondisi ini menjadi kesempatan bagi para pelanggan golongan R-2 dan R-3 untuk menginstall PLTS Atap.

"Untuk konsumen R-2 dan R-3, penggunaan PLTS Atap bisa sedikit mengurangi dampak kenaikan tarif listrik yang dikenakan," terang Fabby kepada Kontan, Senin (13/6).

Baca Juga: Belum Sepenuhnya Pulih, Pemerintah Jaga Tarif Listrik Sektor Bisnis dan Industri

Merujuk hitung-hitungan Pemerintah dan PLN, untuk pelanggan rumah tangga ekonomi mampu golongan R2 yang berjumlah 1,7 juta pelanggan dan juga pelanggan golongan R3, rumah tangga ekonomi mampu daya terpasang 6.600 Va ke atas yang jumlahnya 316 ribu pelanggan, tarifnya akan disesuaikan sebagaimana keekonomian.

Artinya, pelanggan tersebut sebelumnya menerima bantuan Rp 255 per Kwh dari Pemerintah, maka bantuan ini direalokasikan untuk program-program yang langsung mengenai masyarakat kurang mampu. Dengan komponen kompensasi yang direalokasikan tersebut, tarif yang sebelumnya dibantu Pemerintah yaitu Rp 1.444,70 per kwh dikoreksi menjadi tarif yang berbasis pada keekonomian yaitu, Rp 1,699,53 per kwh.

Fabby menjelaskan, hingga April 2022 sudah ada 5.278 pelanggan PLN yang memasang PLTS Atap dengan kapasitas mencapai 54,7 MW. Jumlah masyarakat yang menginstall PLTS Atap pun dinilai terus meningkat sejak 2020 silam.

Kendati demikian, Fabby menilai masih ada sejumlah kendala yang menghambat akselerasi pemanfaatan PLTS Atap. Beberapa contoh diantaranya yakni pembatasan instalasi maksimum 10% hingga 15% dari total kapasitas terpasang.

Baca Juga: Pemerintah Paparkan Alasan Sesuaikan Tarif Listrik Pelanggan 3.500 VA ke Atas

"Untuk pelanggan rumah tangga sudah 2 sampai 3 bulan kesulitan mendapatkan meter ekspor impor," kata Fabby.

Fabby menambahkan, proses perizinan juga masih jadi salah satu kendala saat ini. Menurutnya, PLN mengharuskan adanya kajian kelayakan terlebih dahulu untuk instalasi PLTS Atap. Padahal, langkah ini dinilai tidak perlu.

Selain itu, Fabby berharap implementasi Permen ESDM Nomor 26 tahun 2021 dapat dilakukan agar mendorong implementasi ketentuan ekspor impor listrik 100%.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Handoyo .

Terbaru