Kelas menengah di Lebanon Menghilang, Ini Penyebabnya

Senin, 23 Januari 2023 | 10:57 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Kelas menengah di Lebanon Menghilang, Ini Penyebabnya


KONTAN.CO.ID - BEIRUT. Ibu kota Lebanon, Beirut, telah berubah menjadi kota yang kehidupannya sangat kontras. Mobil-mobil mahal tampak terparkir di depan restoran dan bar populer. Sementara, di sisi lain, orang-orang dari segala usia mengobrak-abrik tempat sampah untuk mencari sesuatu yang bisa dimakan.

“Selain itu, semakin banyak orang yang mengemis di jalanan, terutama anak-anak tetapi juga orang lanjut usia,” kata Anna Fleischer, kepala kantor German Heinrich Böll Foundation di Beirut kepada DW. 

Dia menambahkan, "Meskipun sulit untuk mengatakan kewarganegaraannya, dapat diasumsikan bahwa ada banyak pengungsi Suriah, tetapi juga orang Lebanon." 

Ketidakstabilan politik selama bertahun-tahun dikombinasikan dengan krisis ekonomi yang sedang berlangsung — diperburuk oleh pandemi COVID-19 dan ledakan Pelabuhan Beirut pada Agustus 2020 — telah membuat negara itu hampir runtuh.

Lebanon tidak hanya menempati peringkat "di antara negara dengan krisis paling parah secara global sejak pertengahan abad ke-19", menurut Bank Dunia, tetapi juga kemungkinan bahwa kekosongan institusional yang belum pernah terjadi sebelumnya akan semakin menunda kesepakatan apa pun tentang resolusi krisis dan ratifikasi reformasi kritis, memperdalam kesengsaraan rakyat Lebanon. 

Baca Juga: Presiden Lebanon Kabur dari Istana Negara, Ekonomi Dilanda Krisis Keuangan Akut

Hilangnya kelas menengah dan meningkatnya kelaparan

Setelah bertahun-tahun mengalami kontraksi ekonomi besar-besaran, dikombinasikan dengan devaluasi mata uangnya sebesar 95%, kelas menengah Lebanon praktis menghilang. 

Pada Maret 2020, Bank Dunia mendevaluasi Lebanon menjadi negara berpenghasilan menengah ke bawah.

"Seseorang yang berpenghasilan 1.500.000 pound Lebanon dulu memiliki setara dengan US$ 1.000 sebelum krisis, dan sekarang setara dengan kurang dari US$ 200," kata Hussein Cheaito, seorang ekonom pembangunan di The Policy Initiative, sebuah pusat penelitian yang berbasis di Beirut kepada DW.

Dalam publikasi baru-baru ini tentang meningkatnya kelaparan dan kemiskinan di Lebanon oleh Human Rights Watch (HRW), Lena Simet menyatakan bahwa "jutaan orang di Lebanon telah jatuh miskin dan kekurangan makanan." 

Peneliti keadilan ekonomi senior di HRW menunjuk pada tren kerawanan pangan yang mengkhawatirkan di kelompok berpenghasilan terendah.

Demikian pula, laporan September tentang kerawanan pangan di Timur Tengah oleh jaringan penelitian independen Arab Barometer yang menemukan bahwa hampir setengah dari semua warga Lebanon menyatakan mereka kehabisan makanan sebelum mereka punya uang untuk membeli lebih banyak.

Baca Juga: Lebanon Dilanda Krisis Akut, Nasabah Bawa Pistol untuk Tarik Uang di Bank

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru