CLOSE [X]

Kasus Suap Pajak, Angin Prayitno Aji Divonis 9 Tahun Penjara

Sabtu, 05 Februari 2022 | 05:00 WIB   Reporter: Achmad Jatnika
Kasus Suap Pajak, Angin Prayitno Aji Divonis 9 Tahun Penjara


KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Majelis Hakim Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta Pusat menjatuhkan vonis 9 tahun penjara untuk mantan Direktur Pemeriksaan dan Penagihan Ditjen Pajak Angin Prayitno Aji. Vonis tersebut dijatuhkan dalam kasus tindak pidana korupsi suap pajak. 

Dalam sidang yang sama, mantan Kepala Subdirektorat Kerja Sama dan Dukungan Pemeriksaan Dijten Pajak Dadan Ramdani juga dijatuhi vonis 6 tahun penjara oleh majelis hakim.

Selain pidana penjara, Angin juga dijatuhi denda Rp 500 juta dengan subsidier 6 bulan penjara. Sementara Dadan dijatuhi denda Rp 300 juta dengan subsidier 2 bulan penjara. 

"Mengadili, menyatakan, terdakwa Angin Prayitno Aji terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana korupsi," kata Ketua Majelis Hakim Fahzal Hendri dalam putusannya, Jumat (4/2).

Baca Juga: Ini konstruksi kasus suap pegawai pajak SGD 625.000

Angin dan Dadan juga dijatuhi pidana tambahan, masing-masing membayar uang pengganti sejumlah Rp 3,375 miliar dan SGD$ 1,095 juta yang dihitung dengan kurs tahun 2019 yaitu sebesar Rp 10.277 per dolar Singapura selambat-lambatnya 1 bulan setelah putusan incracht.

Apabila tidak sanggup membayar pidana tambahan tersebut harga benda keduanya akan disita dan dilelang oleh jaksa. "Selambat-lambatnya 1 bulan setelah putusan pengadilan memiliki hukum tetap. Jika tidak, harta benda disita dan dilelang oleh jaksa. Jika tidak mencukupi, diganti dengan pidana 2 tahun penjara," sebut Majelis Hakim.

Dalam kasus suap pajak, Angin dan Dadan dituntut berdasarkan dakwaan pertama dari pasal 12 huruf a jo pasal 18 UU No 31 tahun 1999 sebagaimana diubah dengan UU No 20 tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo padal 55 ayat 1 ke-1 jo pasal 65 ayat 1 KUHP.

Baca Juga: Kasus Suap Pajak, Angin dan Dadan Dituntut 9 Tahun dan 6 Tahun Penjara

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Khomarul Hidayat

Terbaru