CLOSE [X]

Kasus COVID-19 pertama terdeteksi di kampung atlet Paralimpiade Tokyo 2020

Jumat, 20 Agustus 2021 | 15:20 WIB Sumber: Al Jazeera
Kasus COVID-19 pertama terdeteksi di kampung atlet Paralimpiade Tokyo 2020


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kasus virus corona pertama telah terdeteksi di kampung atlet Paralimpiade, beberapa hari sebelum Olimpiade dibuka, kata penyelenggara saat Jepang memerangi gelombang rekor infeksi Covid-19.

Kasus yang ditemukan pada hari Kamis melibatkan anggota staf terkait Olimpiade yang bukan penduduk Jepang, menurut penyelenggara, yang tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Penyelenggara sejauh ini melaporkan 74 kasus yang terkait dengan Paralimpiade, sebagian besar di antara kontraktor dan staf Olimpiade yang tinggal di Jepang. Enam kasus lainnya telah dilaporkan oleh daerah setempat yang menjadi tuan rumah tim untuk kamp pelatihan.

Belum ada infeksi yang dilaporkan di antara atlet di kampung atlet yang dibuka untuk Paralimpiade pada hari Selasa. Paralimpiade akan diikuti sekitar 4.400 atlet dari 160 tim bersaing di Tokyo dari 24 Agustus hingga 5 September.

Baca Juga: Jepang akan perpanjang penguncian akibat COVID-19 hingga pertengahan September 2021

Mereka yang tinggal di kampung atlet akan diminta untuk menjalani tes COVID-19 setiap hari, memakai masker wajah dan menjaga jarak sosial, seperti yang terjadi selama Olimpiade, yang berakhir pada 8 Agustus.

Paralimpiade dimulai sekitar dua minggu setelah Olimpiade berakhir, dengan penyelenggara mengatakan mereka dapat mencegah penyebaran infeksi besar-besaran melalui tindakan anti-virus yang keras.

Sejauh ini, 546 kasus positif terkait dengan Olimpiade telah dilaporkan, dan beberapa ahli berpendapat bahwa penyelenggaraan Olimpiade merusak pesan pemerintah tentang aturan virus dan berkontribusi pada lonjakan infeksi domestik.

Dalam beberapa hari terakhir, Jepang telah mencatat lebih dari 20.000 kasus virus setiap hari, lebih banyak dari sebelumnya, dan pemerintah telah memperluas dan memperpanjang keadaan darurat virus untuk mencakup 13 wilayah hingga 12 September.

Langkah itu sebagian besar mempersingkat jam buka restoran dan bar dan melarang mereka menjual alkohol, tetapi para ahli mempertanyakan kemanjuran pembatasan dengan kasus yang terus meningkat.

Selanjutnya: Upacara penyalaan api Paralimpiade dimulai saat COVID-19 melonjak di Jepang

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Handoyo .

Terbaru