Kasus Covid-19 melonjak, AS merekomendasikan suntikan booster untuk semua warga

Rabu, 18 Agustus 2021 | 14:45 WIB Sumber: Al Jazeera
Kasus Covid-19 melonjak, AS merekomendasikan suntikan booster untuk semua warga


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Otoritas kesehatan Amerika Serikat diperkirakan akan merekomendasikan dosis ekstra vaksin COVID-19 untuk semua orang Amerika karena varian Delta menyebar dengan cepat ke seluruh negeri.

Pejabat kesehatan di pemerintahan Presiden AS Joe Biden akan merekomendasikan bahwa kebanyakan orang harus mendapatkan suntikan booster delapan bulan setelah mereka menyelesaikan vaksinasi awal mereka, sebuah sumber yang mengetahui keputusan tersebut mengatakan kepada kantor berita Reuters.

Suntikan ekstra bisa dimulai pada pertengahan atau akhir September, menunggu izin dari Badan Pengawas Obat dan Makanan AS, kata sumber itu.

Baca Juga: Sydney catat hari paling mematikan karena Covid-19, lockdown Melbourne diperpanjang

Rekomendasi yang akan datang oleh Pusat Pengendalian Penyakit AS (CDC), yang dikirim melalui telegram oleh pejabat AS minggu lalu, didorong oleh varian baru virus yang sangat menular dan tanda-tanda awal bahwa perlindungan dari vaksin memudar dalam beberapa bulan.

Langkah ini berarti bahwa upaya vaksinasi massal terbesar dalam sejarah AS, yang hanya berhasil sebagian, harus diperluas dan dilanjutkan.

AS sedang mengalami gelombang keempat pandemi ketika varian Delta menyebar secara agresif melalui komunitas yang tidak divaksinasi di AS, terutama negara bagian selatan Florida, Alabama, Mississippi, Louisiana, dan Texas sehingga menyebabkan peningkatan jumlah infeksi.

AS telah sepenuhnya memvaksinasi 168 juta orang, atau sekitar 62 persen dari populasi orang dewasa pada 16 Agustus, menurut CDC. Angka-angka itu di bawah tolok ukur yang ditetapkan oleh administrasi Biden untuk program vaksinasi nasional sekarang.

Selanjutnya: Kasus Covid-19 meningkat, AS ingatkan warganya agar tidak bepergian ke Turki

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Handoyo .

Terbaru