Kapan Warren Buffett Bertemu Tangan Kanannya Charlie Munger? Ini Kisahnya

Selasa, 02 Agustus 2022 | 11:20 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Kapan Warren Buffett Bertemu Tangan Kanannya Charlie Munger? Ini Kisahnya

ILUSTRASI. Warren Buffett dikenal sebagai investor nilai terfokus yang mencari sekuritas dengan harga rendah berdasarkan nilai intrinsiknya. REUTERS/Scott Morgan 


KONTAN.CO.ID - Warren Buffett adalah salah satu orang terkaya dan paling berpengaruh dalam bisnis Amerika. Warren Buffett berada di peringkat No. 5 dalam daftar Miliarder Forbes 2022 dan merupakan anggota terkaya kedelapan dari Forbes 400 2021. 

Melansir The Balance, Warren Buffett  memiliki kekayaan bersih US$ 96,3 miliar pada awal Juli 2022. Tinggal dan bekerja di Omaha, Nebraska, Warren Buffett dijuluki " Oracle of Omaha" karena pilihan investasinya yang sukses.

Investor memperhatikan pemilihan saham Warren Buffett karena dia mengumpulkan begitu banyak kekayaan dari mereka selama hampir 60 tahun investasi perusahaan induknya Berkshire Hathaway. 

Warren Buffett dikenal sebagai investor nilai terfokus yang mencari sekuritas dengan harga rendah berdasarkan nilai intrinsiknya. 

Paling sering, nilai ini diperkirakan dengan menganalisis fundamental perusahaan. Warren Buffett telah melakukannya dengan baik dengan melihat perusahaan secara keseluruhan dan menilai kinerja, utang, dan margin keuntungan mereka, di antara faktor-faktor lainnya.

Warren Buffett juga sering memegang saham berkinerja tinggi selama bertahun-tahun.

Baca Juga: Sejarah Kehidupan Awal Warren Buffett (1930-1949) sebelum Menjadi Miliarder

Melansir Investopedia, Warren Buffett lahir di Omaha pada tahun 1930. Warren Buffett mengembangkan minat di dunia bisnis dan berinvestasi sejak usia dini termasuk di pasar saham. 

Warren Buffett memulai pendidikannya di Wharton School di University of Pennsylvania sebelum pindah kembali ke University of Nebraska, di mana ia menerima gelar sarjana dalam administrasi bisnis. 

Warren Buffett kemudian pergi ke Columbia Business School di mana ia memperoleh gelar sarjana di bidang ekonomi.

Warren Buffett memulai karirnya sebagai tenaga penjualan investasi pada awal 1950-an tetapi membentuk Buffett Associates pada tahun 1956. 

Kurang dari 10 tahun kemudian, pada tahun 1965, ia mengendalikan Berkshire Hathaway. 

Pada Juni 2006, Buffett mengumumkan rencananya untuk menyumbangkan seluruh kekayaannya untuk amal.

Kemudian, pada 2010, Buffett dan Bill Gates mengumumkan bahwa mereka membentuk kampanye Giving Pledge untuk mendorong orang kaya lainnya untuk mengejar filantropi.

Warren Buffett mengikuti sekolah investasi nilai Benjamin Graham. Nilai investor mencari sekuritas dengan harga yang sangat rendah berdasarkan nilai intrinsiknya. 

Tidak ada cara yang diterima secara universal untuk menentukan nilai intrinsik, tetapi paling sering diperkirakan dengan menganalisis fundamental perusahaan.

Seperti pemburu barang murah, value investor mencari saham yang diyakini undervalued oleh pasar, atau saham yang berharga tetapi tidak diakui oleh mayoritas pembeli lainnya.

Warren Buffett mengambil pendekatan investasi nilai ini ke tingkat lain. Banyak investor nilai tidak mendukung hipotesis pasar efisien (EMH). 

Teori ini menunjukkan bahwa saham selalu diperdagangkan pada nilai wajarnya, yang mempersulit investor untuk membeli saham yang undervalued atau menjualnya dengan harga yang meningkat.

Mereka percaya bahwa pasar pada akhirnya akan mulai menyukai saham-saham berkualitas yang, untuk sementara waktu, dinilai terlalu rendah.

Untuk lebih jelasnya, berikut adalah kronologi sejarah Warren Buffett di awal karirnya sebagai investor periode 1930-1949 seperti yang dikutip dari The Balance.

Untuk membaca investasi pertama Warren Buffett 1930–1949, silakan baca di sini.

Baca Juga: Ini yang Terjadi dengan Kekayaan Warren Buffett setelah Dirinya Meninggal Dunia

Bagaimana Buffett Mendapat Rp 371,125 Miliar (1950–1969)

1950: Warren Buffett mendaftar untuk masuk ke Harvard Business School dan ditolak. Dia akhirnya mendaftar di Columbia setelah mengetahui bahwa Ben Graham dan David Dodd, dua analis sekuritas terkenal, adalah profesor di sana.

1951: Warren Buffett menemukan bahwa Graham ada di dewan asuransi GEICO. Pada hari Sabtu pagi, dia naik kereta api ke Washington, D.C., dan mengetuk pintu kantor pusatnya sampai petugas kebersihan mengizinkannya masuk. Setelah menanyakan apakah ada orang yang bekerja hari itu, dia menemukan Lorimer Davison, seorang eksekutif di GEICO. 

Mereka berbicara selama empat jam sementara Warren Buffett menanyainya tentang bisnis dan asuransi secara umum. 

Setelah diskusi mereka, Warren Buffett sangat bersemangat tentang GEICO sehingga pada hari Senin berikutnya ia menghabiskan 65% dari tabungannya sebesar US$ 20.000 untuk membeli saham GEICO, yang akhirnya tumbuh menjadi kekayaan besar. Warren Buffett sekarang memiliki GEICO sepenuhnya.

Warren Buffett lulus dan ingin bekerja di Wall Street pada tahun yang sama. Baik ayahnya, Howard, dan mentornya, Graham, mendesaknya untuk tidak melakukannya. 
Warren Buffett menawarkan untuk bekerja untuk Ben Graham secara gratis, tetapi Graham menolak.

Dia membeli stasiun Texaco sebagai investasi sampingan, tetapi tidak berjalan sebaik yang dia harapkan. Sementara itu, dia bekerja sebagai pialang saham.

Warren Buffett mengambil kursus berbicara di depan umum Dale Carnegie. Menggunakan apa yang dia pelajari, dia mulai mengajar kelas malam di Universitas Nebraska, "Prinsip Investasi." Para siswa dua kali usianya, karena dia baru berusia 21 tahun.

Warren Buffett kembali ke rumah dan mulai berkencan dengan Susan Thompson. Pada bulan April, Warren dan Susie menikah. Mereka menyewa apartemen seharga US$ 65 per bulan dan memiliki anak pertama, juga bernama Susie.

1954: Ben Graham menelepon Warren Buffett dan menawarkannya pekerjaan di kemitraannya, Graham-Newman Corp., sebuah perusahaan investasi. Gaji awal Buffett adalah US$ 12.000 per tahun.

1956: Graham pensiun dan menutup kemitraannya. Sejak meninggalkan perguruan tinggi enam tahun sebelumnya, tabungan pribadi Warren Buffett telah tumbuh dari US$ 9.800 menjadi lebih dari US$ 140.000.

Pada tahun yang sama, keluarga Warren Buffett pulang ke Omaha dari Washington, D.C. Pada tanggal 1 Mei, Warren Buffett mendirikan Buffett Associates Ltd. 

Tujuh anggota keluarga dan teman menyumbang total US$ 105.000, sementara Warren Buffett hanya berinvestasi US$ 100. Dia sekarang menjalankan kemitraannya sendiri dan tidak akan pernah lagi bekerja untuk orang lain. 

Baca Juga: Warren Buffett Bilang Pasar Bullish seperti Seks, Apa Maksudnya?

Sepanjang tahun ini, ia membuka dua kemitraan tambahan, yang pada akhirnya menjadikan jumlah di bawah manajemennya menjadi tiga. Bertahun-tahun kemudian, mereka semua akan dikonsolidasikan menjadi satu.

1957: Warren Buffett menambahkan dua kemitraan lagi ke koleksinya. Dia sekarang mengelola lima kemitraan investasi dari rumahnya.​​

Dengan Susan akan memiliki anak ketiga mereka, Warren Buffett membeli lima kamar tidur, rumah plesteran di Farnam Street seharga US$ 31.500.

1958: Tahun ketiga kemitraan telah selesai, dan Warren Buffett telah menggandakan uang mitra.

1959: Warren Buffett diperkenalkan dengan Charlie Munger, yang pada akhirnya akan menjadi wakil ketua Berkshire Hathaway dan merupakan bagian integral dari kesuksesan perusahaan. Keduanya sangat cocok dan akur.

1960: Warren Buffett meminta salah satu rekannya, seorang dokter, untuk mencari 10 dokter lain yang bersedia menginvestasikan US$ 10.000 masing-masing dalam kemitraannya. Akhirnya, 11 dokter setuju untuk berinvestasi.

1961: Dengan kemitraan yang sekarang bernilai jutaan, Warren Buffett melakukan investasi pertamanya senilai US$ 1 juta di sebuah perusahaan manufaktur kincir angin.

1962: Buffett kembali ke New York bersama istrinya selama beberapa minggu untuk mengumpulkan modal dari kenalan lamanya. Selama perjalanan, ia mengambil beberapa mitra dan beberapa ratus ribu dolar.

Kemitraan Warren Buffett, yang dimulai dengan US$ 105.000, sekarang bernilai US$ 7,2 juta. Warren dan Susie secara pribadi memiliki lebih dari US$ 1 juta aset. Warren Buffett menggabungkan semua kemitraan menjadi satu entitas yang hanya dikenal sebagai Buffett Partnerships Ltd. Operasi dipindahkan ke Kiewit Plaza, sebuah kantor fungsional tetapi kurang megah, di mana mereka tetap ada sampai hari ini. 

Baca Juga: Warren Buffett Bilang Pasar Bullish seperti Seks, Apa Maksudnya?

Investasi minimum dinaikkan dari US$ 25.000 menjadi US$ 100.000.

Pada tahun yang sama, Warren Buffett berkonsultasi dengan Munger tentang Dempster, perusahaan manufaktur kincir angin. Munger merekomendasikan Harry Bottle kepada Warren Buffett, sebuah langkah yang ternyata sangat menguntungkan. 

Warren Buffett menemukan sebuah perusahaan manufaktur tekstil, Berkshire Hathaway, yang menjual di bawah US$ 8 per saham. Dia mulai membeli saham.

1963: Warren Buffett menjual Dempster tiga kali lipat dari jumlah yang dia investasikan. Perusahaan yang hampir tidak berharga itu telah membangun portofolio saham senilai lebih dari US$ 2 juta saja selama masa investasi Warren Buffett.

Kemitraan Warren Buffett menjadi pemegang saham terbesar Berkshire Hathaway.

Karena skandal penipuan, saham American Express jatuh ke US$ 35. Sementara dunia menjual saham, Warren Buffett mulai membeli saham secara massal.

1965: Ayah Warren Buffett, Howard, meninggal.

Warren Buffett mulai membeli saham di Walt Disney Co. setelah bertemu dengan Walt secara pribadi. Dia menginvestasikan US$ 4 juta, yang membeli sekitar 5% dari perusahaan.

Saham American Express, yang dibeli sesaat sebelumnya, dijual kembali lebih dari dua kali lipat harga yang dibayar Warren Buffett untuk mereka.

Warren Buffett mengatur kudeta bisnis, mengambil kendali Berkshire Hathaway di rapat dewan dan menunjuk presiden baru Ken Chace untuk menjalankan perusahaan.

1966: Investasi pribadi Warren Buffett dalam kemitraan mencapai US$ 6.849.936.

1967: Berkshire membayar dividen pertama dan satu-satunya sebesar 10 sen.

Pada bulan Oktober, Warren Buffett menulis surat kepada rekan-rekannya dan memberi tahu mereka bahwa dia tidak menemukan penawaran di pasar saham yang bergejolak di tahun 60-an. Kemitraannya sekarang bernilai US$ 65 juta.

Warren Buffett bernilai, secara pribadi, lebih dari US$ 10 juta. Dia secara singkat mempertimbangkan untuk meninggalkan investasi dan mengejar minat lain.

Harga saham American Express mencapai lebih dari US$ 180 per saham, membuat kemitraan memperoleh laba US$ 20 juta dengan investasi US$ 13 juta.

Baca Juga: Warren Buffett: Dalam Investasi, Pesimisme adalah Teman dan Euforia adalah Musuh

Berkshire Hathaway memperoleh Asuransi Ganti Rugi Nasional atas arahan Warren Buffett senilai US$ 8,6 juta.

1968: Kemitraan Warren Buffett menghasilkan lebih dari US$ 40 juta, sehingga nilai totalnya menjadi US$ 104 juta.

1969: Setelah tahun yang paling sukses, Warren Buffett menutup kemitraan dan melikuidasi asetnya kepada mitranya. Di antara aset yang dibayarkan adalah saham Berkshire Hathaway. Saham pribadi Buffett sekarang mencapai US$ 25 juta. Dia baru berusia 39 tahun.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru