Kapan dan Bagaimana Covid-19 Akan Benar-benar Berakhir? Ini Kata Pakar

Rabu, 17 Agustus 2022 | 10:38 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Kapan dan Bagaimana Covid-19 Akan Benar-benar Berakhir? Ini Kata Pakar

ILUSTRASI. Sebuah studi pemodelan baru-baru ini menunjukkan bahwa dunia dapat mencapai endemisitas Covid-19 pada tahun 2024. KONTAN/Carolus Agus Waluyo


KONTAN.CO.ID -  NEW YORK. Pandemi Covid-19 yang melanda dunia sudah berlangsung selama lebih dari dua tahun. Dari kondisi itu, para ahli telah belajar betapa sulitnya memprediksi apa yang akan dilakukan virus ini selanjutnya.

"Saya tidak pernah menyangka, di tengah musim panas dalam gelombang panas, kita akan mengalami lonjakan kasus lagi setelah dua setengah tahun mengalami pandemi ini," jelas Dr. Scott Roberts, profesor dan direktur medis asosiasi untuk pencegahan infeksi di Yale School of Medicine..

Kepada Today, Roberts mengatakan dia "kecewa" dan "berkecil hati" tentang kondisi musim panas lalu. Akan tetapi, pola perilaku virus muncul dan kini manusia sudah dipersenjatai dengan pilihan pengobatan dan berbagai vaksin, sehingga kondisi saat ini sangat berbeda dari tahun 2020.

Pertanyaan para ahli sekarang adalah berapa lama masa transisi ini akan berlangsung dan seberapa banyak virus akan berubah selama fase ini?

"Sepertinya kita berada pada siklus gelombang dua bulan ini," kata Roberts. 

Dia memperkirakan varian BA.5, yang sekarang bertanggung jawab atas lebih dari 85% kasus di AS, akan menurun dalam beberapa minggu ke depan.

Dari sana, lanjutnya, kasus Covid-19 kemungkinan akan tetap rendah selama satu atau dua bulan dan kemudian mungkin melonjak ketika keadaan menjadi dingin lagi sekitar Oktober.

Baca Juga: Kasus Corona Hingga 11 Agustus 2022 Tetap Tinggi, Puncak Covid-19 Mundur?

"Dua musim dingin terakhir telah melihat lonjakan besar kasus Covid-19, jadi itu adalah taruhan bahwa kita akan mengalami kondisi yang sama tahun ini," tambahnya.

Mengutip Today, Dr. Taison Bell, asisten profesor kedokteran di divisi penyakit menular dan kesehatan internasional serta kedokteran paru dan perawatan kritis di Universitas dari Virginia, mengatakan virus ini dapat mengikuti jejak virus corona lain dan terus menjadi tidak terlalu parah tetapi lebih mudah menular dari waktu ke waktu.

Pertanyaan besarnya, lanjut Roberts, adalah apa yang akan terjadi setelah BA.5 dan sejauh mana virus akan bermutasi sebelum akhir tahun. 

"Kecurigaannya adalah bahwa pola yang telah kita lihat dengan varian akan berlanjut, yang berarti bahwa kita akan terus memiliki varian baru yang muncul yang menghindari perlindungan kekebalan kita sampai tingkat tertentu tetapi tidak sepenuhnya," urainya.

Jadi, dia berharap, manusia masih memiliki perlindungan yang memadai terhadap penyakit parah dan kematian akibat vaksin bahkan terhadap varian baru.

Pertanyaan selanjutnya adalah kapan dan bagaimana Covid-19 akan benar-benar berakhir?

“Saya tidak berpikir kita akan memiliki titik di mana kita dapat menancapkan bendera di tanah dan mengatakan Covid sudah berakhir,” kata Bell. 

Baca Juga: Kasus Covid-19 Naik, New Delhi Berlakukan Lagi Kewajiban Pakai Masker

Menurutnya, “(Virus) ini telah menunjukkan kemampuan untuk bertahan dan berkembang di setiap musim setiap tahun sejak kita mengetahuinya.”

"Alih-alih tanggal kalender tertentu, apa yang kemungkinan akan terus kita lihat adalah pergeseran bertahap ke “lebih banyak respons endemik ini,” jelas Neysa Ernst, manajer perawat untuk Unit Biocontainment Johns Hopkins. 

Virus endemik tentu masih merupakan masalah, tetapi itu tidak membebani sistem perawatan kesehatan atau mengganggu perjalanan.

Misalnya, rumah sakit Ernst telah mengadopsi protokol pengujian otomatis untuk pasien baru, yang membantu staf dalam mengidentifikasi dan mengisolasi orang dengan Covid-19. 

"Penyakit ini akan terus berada dalam sirkulasi endemik yang, pada titik tertentu, akan mengikuti pola yang lebih musiman," kata Roberts.

Ini berarti kita masih akan mengalami lonjakan yang lebih besar di musim gugur dan musim dingin yang serupa dengan virus pernapasan lainnya.

Bell sepakat dengan pendapat tersebut. Selama beberapa tahun ke depan, Covid-19 akan menjadi sekadar gangguan daripada sesuatu yang berpotensi menjadi hukuman mati pada sebagian kecil orang.

Baca Juga: Survei: Penduduk Indonesia yang Miliki Antibodi Covid-19 Naik 98,5%

Jadi, berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk sampai ke fase itu? 

Sulit untuk diprediksi, tentu saja. Tetapi Bell memperkirakan akan membutuhkan dua hingga empat tahun lagi untuk mencapai kondisi mapan jangka panjang.

"Sebuah studi pemodelan baru-baru ini menunjukkan bahwa kita dapat mencapai endemisitas sejati pada tahun 2024," kata Roberts.

Vaksin yang diperbarui yang melindungi dari jenis virus corona tertentu akan menjadi kunci untuk mencapai titik itu. Booster BA.4/BA.5 yang akan datang mungkin merupakan suntikan pertama yang diperbarui, tetapi kemungkinan besar itu bukan yang terakhir. Roberts mengatakan bahwa booster tahunan yang dirancang untuk menargetkan varian yang beredar tahun itu bisa menjadi hal yang biasa.

"Kami perlahan melihat virus ini berkembang menjadi virus musiman yang lebih endemik," kata Roberts. "Meskipun kita belum sampai di sana."

Kondisi Covid-19 di Indonesia

Kasus baru positif Covid-19 atau corona di Indonesia masih tinggi. Oleh karena itu tetap disiplin menjalankan protokol kesehatan.

Melansir data Satgas Covid-19, hingga Kamis (11/8) ada tambahan 5.532 kasus baru corona. Sehingga total menjadi 6.267.137 kasus positif Corona.

Sementara itu, jumlah yang sembuh dari kasus Corona bertambah 4.824 orang sehingga menjadi sebanyak 6.057.237 orang.

Sedangkan jumlah orang yang meninggal akibat virus Corona di Indonesia bertambah 22 orang menjadi sebanyak 157.171 orang.

Jumlah kasus aktif Covid-19 di Indonesia mencapai 52.729 kasus, bertambah 686 dari sehari sebelumnya.

Pemerintah meminta masyarakat memiliki tanggung jawab yang tinggi dan kolektif untuk mematuhi protokol kesehatan. Karena untuk menekan wabah Corona, dimulai dari menekan angka penularan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru