kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.324.000 1,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Jokowi: Impor Beras 2 Juta Ton untuk Cadangan Bulog, Antisipasi Potensi El Nino


Jumat, 07 April 2023 / 07:05 WIB
Jokowi: Impor Beras 2 Juta Ton untuk Cadangan Bulog, Antisipasi Potensi El Nino

Reporter: Ratih Waseso | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegaskan rencana impor beras kembali tahun ini ditujukan sebagai cadangan beras pemerintah (CBP) di Perum Bulog.

Rencana tersebut menyusul adanya potensi kemarau panjang yang disebabkan adanya el nino tahun ini.

"Itu untuk cadangan Bulog. Karena kemungkinan akan ada yang namanya El Nino kering panjang. Sehingga Bulog, Badan Pangan mempersiapkan diri dengan memperkuat cadangan berasnya," kata Jokowi dalam Keterangan Pers Presiden di Kanal YouTube Sekretariat Presiden, Kamis (6/4).

Baca Juga: Kendalikan Inflasi, Pemerintah Janji Jaga Stabilitas Harga Jelang Lebaran

Upaya tersebut untuk mencegah agar tidak terjadi kekurangan stok beras saat musim kemarau panjang tiba. Sehingga negara bingung mencari ketersediaan beras karena musim kemarau panjang diperkirakan juga terjadi di negara lainnya.

"Jangan sampai nanti pas sudah musim kering panjang kita bingung mau beli beras ke Thailand, ke Vietnam, ke India, ke Pakistan barangnya enggak ada. Ini yang kita hindari, karena El Nino tidak hanya di Indonesia saja, di negara-negara itu juga terjadi," kata Jokowi.

Maka rencana importasi beras sebagai CBP merupakan antisipasi potensi tersebut. Impor beras ini diyakini juga tidak mengganggu harga gabah petani. 
Pasalnya, rencana impor 2 juta ton beras akan datang bertahap.

"Dan itu juga tidak mengganggu harga gabah petani. Tadi sudah disampaikan oleh Pak Henry Saragih (SPI) dan datangnya juga bertahap," jelas Jokowi.

Sebagai informasi, Perum Bulog mendapat penugasan dari Badan Pangan Nasional untuk impor beras 2 juta ton.  Penugasan tersebut tertuang melalui Surat Penugasan tertanggal 24 Maret 2023 oleh Kepala Bapanas Arief Prasetyo ke Bulog. 

Baca Juga: 492.863 Ton Beras Impor Masuk, Bapanas: Tidak Rusak Harga Beras di Tingkat Petani

Dalam surat itu disebutkan impor beras tersebut bertujuan memenuhi kebutuhan cadangan beras pemerintah (CBP) hingga akhir tahun 2023. Namun, untuk saat ini yang perlu segera dilakukan adalah impor beras sebanyak 500.000 ton.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU

×