kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45981,95   -5,95   -0.60%
  • EMAS1.164.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Joe Biden Ingin Berbincang dengan Xi Jinping Terkait Insiden Balon


Jumat, 17 Februari 2023 / 11:34 WIB
Joe Biden Ingin Berbincang dengan Xi Jinping Terkait Insiden Balon
ILUSTRASI. Joe Biden mengatakan dia berharap untuk berbicara dengan Xi Jinping tentang insiden balon mata-mata China. REUTERS/Kevin Lamarque

Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Presiden AS Joe Biden mengatakan pada hari Kamis (16/2/2023) bahwa dia berharap untuk berbicara dengan Presiden China Xi Jinping tentang insiden balon mata-mata China yang ditembak jatuh oleh jet tempur AS pada awal bulan ini setelah transit di AS.

“Kami tidak mencari perang dingin baru,” kata Biden.

Mengutip Reuters, Biden, dalam sambutannya yang paling luas tentang balon China dan tiga benda tak dikenal yang dijatuhkan oleh pejuang AS, tidak mengatakan kapan dia akan berbicara dengan Xi. Akan tetapi mengatakan, AS terus terlibat secara diplomatis dengan China dalam masalah ini.

“Saya berharap untuk berbicara dengan Presiden Xi, saya harap kita akan menyelesaikan masalah ini, tetapi saya tidak akan meminta maaf karena telah menurunkan balon itu,” kata Biden menanggapi keluhan dari Beijing.

Setelah pidatonya, dia mengatakan kepada NBC News: 

"Saya pikir hal terakhir yang diinginkan Xi adalah secara fundamental merusak hubungan dengan Amerika Serikat dan dengan saya."

Baca Juga: China: Balon AS Terbang di atas Xinjiang dan Tibet

China mengatakan balon tersebut bertujuan untuk memantau kondisi cuaca. Namun Washington mengatakan itu jelas balon pengintai dengan undercarriage besar yang berisi barang elektronik.

Biden, yang hanya memberikan sedikit komentar publik tentang serentetan objek udara yang dimulai dengan balon China, akhirnya angkat bicara setelah anggota parlemen menuntut lebih banyak informasi tentang insiden tersebut, yang telah membingungkan banyak warga Amerika.

Dia mengatakan komunitas intelijen AS masih berusaha mempelajari lebih lanjut tentang tiga objek tak dikenal: satu yang ditembak jatuh di atas Alaska, satu di atas Kanada, dan yang ketiga jatuh ke Danau Huron. 

Pemerintah Biden mengatakan mereka jatuh karena mereka merupakan ancaman bagi penerbangan sipil.

“Kami belum tahu persis apa ketiga objek ini, tetapi saat ini tidak ada yang menunjukkan bahwa mereka terkait dengan program balon mata-mata China atau mereka adalah kendaraan pengintai dari negara lain mana pun,” kata Biden.

Baca Juga: Taiwan Ancam Tembak Jatuh Semua Balon China

"Komunitas intelijen percaya bahwa benda-benda itu kemungkinan besar adalah balon yang diikatkan ke perusahaan swasta, lembaga rekreasi atau penelitian,” kata Biden.

Biden mengatakan, mereka mungkin terlihat karena radar yang ditingkatkan sebagai respons terhadap balon China.

“Itulah mengapa saya mengarahkan tim saya untuk kembali kepada saya dengan aturan yang lebih tajam tentang bagaimana kita akan menangani objek tak dikenal ini ke depan, membedakan antara yang cenderung menimbulkan risiko keselamatan dan keamanan yang memerlukan tindakan dan yang tidak," katanya.



TERBARU

×