kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45981,95   -5,95   -0.60%
  • EMAS1.164.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Jika Donald Trump Terbukti Bersalah, Apa yang Bakal Terjadi?


Rabu, 05 April 2023 / 10:23 WIB
Jika Donald Trump Terbukti Bersalah, Apa yang Bakal Terjadi?

Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Donald Trump menjadi mantan presiden AS pertama yang didakwa melakukan kejahatan. 

Melansir AP, Dewan juri Manhattan New York, memutuskan untuk mendakwa Donald Trump atas tuduhan pembayaran uang tutup mulut yang dilakukan selama kampanye presiden 2016 untuk membungkam klaim hubungan seksual di luar nikah.

Trump, yang membantah melakukan kesalahan dan telah berulang kali menghalangi penyelidikan, menyebut dakwaan itu sebagai "penganiayaan politik" dan memperkirakan itu akan merugikan Demokrat pada 2024.

Al Jazeera memberitakan, Trump tampil untuk pertama kalinya di depan hakim New York pada Selasa (4/4/2023).

Trump menyatakan tidak bersalah di pengadilan pidana Manhattan atas 34 tuduhan kejahatan pemalsuan catatan bisnis terkait dengan tiga dugaan pembayaran uang suap, termasuk satu kepada bintang film dewasa Stormy Daniels selama kampanye presiden 2016.

Trump, yang melambai kepada publik sebelum memasuki gedung pengadilan, dibebaskan setelah menjalani proses dakwaan selama satu jam.

Inilah yang perlu diketahui tentang proses hukum dan apa yang akan terjadi selanjutnya.

Baca Juga: Mantan Presiden AS Donald Trump Akan Hadapi Tuntutan Pidana Bersejarah

Bagaimana langkah hukum selanjutnya?

Argumen hari Selasa - di mana dakwaan terhadap mantan presiden Republik secara resmi dibuka - memulai apa yang dikenal sebagai "penemuan".

Ini mengacu pada periode di mana jaksa memberikan tim pembela akses ke bukti yang telah dikumpulkan penyidik terhadap terdakwa.

Dengan sidang berikutnya yang saat ini ditetapkan pada 4 Desember dalam kasus Trump, jaksa dan pembela juga akan memiliki kemampuan untuk mengajukan serangkaian mosi – permohonan kepada pengadilan untuk membuat keputusan tentang masalah tertentu – sebelum persidangan.

Mosi tersebut dapat mencakup permintaan untuk menolak tuduhan tersebut secara langsung; tantangan terhadap bukti tertentu, atau upaya untuk mengubah tempat atau memberhentikan hakim, yang telah ditunjukkan oleh pengganti Trump oleh tim hukumnya.

“Mereka mungkin meminta pemindahan tempat karena mereka pikir Anda tidak bisa mendapatkan persidangan yang adil di Manhattan,” kata Matthew Galluzzo, mantan jaksa penuntut di kantor Kejaksaan Negeri New York, kepada Al Jazeera. "Pria ini [Trump] sangat tidak populer di Manhattan."

Baca Juga: Trump Menghadapi Tuntutan Pidana, Perpecahan di AS Semakin Tajam

Trump juga telah mengklaim Hakim Juan Merchan, yang baru-baru ini memimpin persidangan penipuan pajak kriminal yang melibatkan Organisasi Trump, "membenci" dia dan "dipilih" oleh Jaksa Distrik Manhattan Alvin Bragg, yang mengawasi kasus tersebut.

Sistem pengadilan negara bagian New York mengatakan Merchan ditugaskan secara acak.

"Saya juga bisa melihat mosi pemecatan entah bagaimana sehubungan dengan komposisi dewan juri," kata Galluzzo, merujuk pada badan beranggotakan 24 orang yang menetapkan jaksa penuntut telah memberikan bukti yang cukup untuk menuntut mantan presiden tersebut.

"Saya mengantisipasi mereka akan membuat setiap gerakan yang dapat mereka pikirkan untuk menunda hal ini sebanyak mungkin."



TERBARU

×