Jeff Bezos menawarkan kepada NASA US$ 2 miliar sebagai imbalan kontrak misi ke bulan

Rabu, 28 Juli 2021 | 05:10 WIB Sumber: The Guardian
Jeff Bezos menawarkan kepada NASA US$ 2 miliar sebagai imbalan kontrak misi ke bulan


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Baru saja dari perjalanannya ke luar angkasa, Jeff Bezos pada hari Senin menawarkan untuk menutupi biaya NASA hingga US$ 2 miliar jika badan antariksa AS itu memberikan kontrak kepada perusahaannya, Blue Origin, untuk membuat pesawat ruang angkasa yang dirancang untuk mendaratkan astronot kembali ke bulan.

NASA pada bulan April memberikan SpaceX, yang dimiliki oleh miliarder saingannya Elon Musk, kontrak US$ 2,9 miliar untuk membangun pesawat ruang angkasa untuk membawa astronot ke permukaan bulan pada awal 2024, menolak tawaran dari Blue Origin dan kontraktor pertahanan Dynetics. Blue Origin telah bermitra dengan Lockheed Martin, Northrop Grumman dan Draper dalam penawaran tersebut.

Dalam sebuah surat kepada administrator NASA Bill Nelson, Bezos mengatakan Blue Origin akan mengabaikan pembayaran pada tahun fiskal pemerintah saat ini dan yang berikutnya setelah itu hingga US$ 2 miliar, dan membayar misi orbital untuk memeriksa teknologinya. Sebagai gantinya, Blue Origin akan menerima kontrak dengan harga tetap dan tegas, dan menutupi kelebihan biaya pengembangan sistem, kata Bezos.

"Nasa menyimpang dari strategi akuisisi sumber ganda aslinya karena masalah anggaran jangka pendek yang dirasakan, dan tawaran ini menghilangkan hambatan itu," tulis Bezos.

Baca Juga: Bill Gates berbagi 10 tips agar sukses mengelola keuangan

Seorang juru bicara NASA mengatakan bahwa agensi tersebut mengetahui surat Bezos tetapi menolak berkomentar lebih lanjut, mengutip protes yang diajukan Blue Origin kepada Kantor Akuntabilitas pemerintah AS yang menuduh agensi tersebut memberi SpaceX keuntungan yang tidak adil dengan mengizinkannya untuk merevisi harganya.

Keputusan GAO diharapkan pada awal Agustus, meskipun sumber industri mengatakan Blue Origin memandang kemungkinan pembalikan sebagai tidak mungkin.

Seorang juru bicara SpaceX tidak menanggapi permintaan komentar.

Sebelum memilih SpaceX, NASA telah meminta proposal untuk pesawat ruang angkasa yang akan membawa astronot ke permukaan bulan di bawah program Artemis untuk mengembalikan manusia ke bulan untuk pertama kalinya sejak 1972. Pendarat bulan Blue Origin disebut "Blue Moon". Bezos dan Musk masing-masing adalah orang terkaya dan terkaya ketiga di dunia, menurut Forbes.

Tawaran Bezos datang enam hari setelah dia terbang bersama tiga awaknya ke tepi ruang angkasa dengan roket dan kapsul New Shepard Blue Origin, sebuah tonggak sejarah bagi upaya perusahaan untuk menjadi pemain utama di pasar pariwisata luar angkasa yang sedang berkembang.

Selanjutnya: Bisnis Wisata Ruang Angkasa Taipan Dunia Memanas

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Handoyo .

Terbaru