Jaya Trishindo (HELI) merintis segmen bisnis cargo drone di tahun ini

Selasa, 22 Juni 2021 | 09:05 WIB   Reporter: Ridwan Nanda Mulyana
Jaya Trishindo (HELI) merintis segmen bisnis cargo drone di tahun ini


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Jaya Trishindo Tbk (HELI) melihat peluang untuk menumbuhkan pendapatan dan kinerja bisnisnya. Emiten yang bergerak di jasa angkutan udara niaga dan penyewaan helikopter ini pun sedang merintis segmen bisnis cargo drone di tahun ini.

Direktur Utama HELI Edwin Widjaja menyampaikan, pihaknya akan mengembangkan bisnis cargo drone pada akhir tahun ini, sekitar bulan November atau Desember. Dalam bisnis ini, HELI melalui entitas anak PT Komala Indonesia bekerjasama dengan PT Iter Aero Industri selaku manufacture cargo drone.

Nantinya, PT Komala Indonesia yang akan mengoperasikan cargo drone tersebut. Meski saat ini belum terlalu besar, namun HELI melihat bisnis cargo drone akan prospektif dalam beberapa tahun ke depan. "Sangat prospektif, karena dapat menjadi alternatif untuk jasa forwarder," ungkap Edwin kepada Kontan.co.id akhir pekan lalu.

Baca Juga: Punya prospek positif, cemati saham sektor transportasi dan logistik berikut ini

HELI pun menganggarkan belanja modal alias capital expenditure (capex) sebesar Rp 10 miliar pada tahun ini. Sebagian besar digunakan untuk membeli armada cargo drone sebanyak 5 unit beserta peralatan penunjangnya.

Agar segmen bisnis cargo drone ini memberikan kontribusi pendapatan yang optimal, HELI pun akan agresif untuk menambah armadanya. Pada tahun depan, HELI berencana menambah armada cargo drone hingga 20 unit.

Di sisi lain, meski penggunaan helikopter untuk transportasi perkotaan (bisnis taxi udara) mulai marak, namun Edwin memastikan pihaknya masih belum akan terjun di segmen bisnis tersebut. "Mengenai bisnis taxi udara untuk saat ini HELI belum akan masuk, karena HELI lebih fokus kepada pelanggan corporate," ujarnya.

 

 

Asal tahu saja, jasa yang ditawarkan HELI mencakup transportasi penumpang, kargo, dan bantuan bencana termasuk water bombing. Segmen jasa untuk bantuan bencana berkontribusi hingga sekitar 90% terhadap pendapatan HELI. Dengan cakupan wilayah kerja utama yang tersebar di Sumatera, Kalimantan dan Papua. 

Pada tahun lalu, HELI turut terdampak pandemi covid-19. Pembatasan sosial akibat pandemi menurunkan operasional di industri jasa penerbangan. Meski pada akhir tahun permintaan layanan mulai tumbuh, namun belum bisa mengangkat kinerja di level normal sebagaimana tahun 2019.

Namun untuk 2021, Edwin menyampaikan bahwa prospek pemulihan sudah terasa hingga pertengahan tahun ini. Oleh sebab itu, HELI pun optimistis bisa mengejar pertumbuhan pendapatan hingga tutup tahun ini. "Pendapatan akan tumbuh sekitar 10%-20%," pungkas Edwin.

Selanjutnya: Incar pertumbuhan pendapatan dua digit, begini strategi Jaya Trishindo (HELI)

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Handoyo .

Terbaru