Jack Ma Terpantau Sudah Tinggal di Jepang selama 6 Bulan, Ini Kabar Terbarunya

Kamis, 01 Desember 2022 | 11:55 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Jack Ma Terpantau Sudah Tinggal di Jepang selama 6 Bulan, Ini Kabar Terbarunya

ILUSTRASI. Kini diketahui Jack Ma telah tinggal di Tokyo selama hampir enam bulan.


KONTAN.CO.ID - TOKYO. Miliarder China Jack Ma sudah sekian lama tak terdengar kabarnya. Hal itu terjadi setelah tindakan keras Beijing terhadap sektor teknologi.

Melansir Fortune, kini diketahui Jack Ma telah tinggal di Tokyo selama hampir enam bulan. Salah satu pendiri Alibaba Group Holding Ltd itu telah menandai masa tinggalnya di Jepang dengan perjalanan ke pedesaan dan kunjungan rutin ke AS dan Israel. 

Ma adalah teman dekat Masayoshi Son, pendiri SoftBank Group Corp yang berbasis di Tokyo dan investor awal di Alibaba.

Ma pernah menjadi pemimpin teknologi terkaya dan paling menonjol di China. Akan tetapi, Ma mundur dari sorotan publik dalam beberapa tahun terakhir setelah kritiknya terhadap peraturan pemerintah China membuatnya bermasalah dengan Beijing. Kritiknya tersebut menyebabkan gagalnya perhelatan penawaran umum perdana raksasa fintech Ant Group Co.

Itu juga diikuti oleh tindakan keras yang meluas terhadap sektor swasta di China, terutama ditujukan untuk mengekang kekuatan perusahaan internet. 

Penampilan publiknya yang langka sejak saat itu telah diawasi dengan ketat.

Masih melansir Fortune, di Tokyo, Ma telah mempertahankan beberapa klub anggota pribadi di distrik pusat Ginza dan Marunouchi. Dia juga membawa koki pribadi dan staf keamanannya dan menjadi kolektor seni modern yang antusias.

Baca Juga: Manufaktur China Berpotensi Makin Terkontraksi Akibat Aksi Demo

Ma, yang sebelumnya menjadi tokoh penting di konferensi bisnis, memimpin donasi internasional skala besar untuk peralatan pelindung dan peralatan lain yang dibutuhkan dunia di masa-masa awal pandemi.

Financial Times memberitakan, ketidakhadiran Ma di China bertepatan dengan peningkatan kontrol nol-Covid Presiden Xi Jinping tahun ini. Hal ini menyebabkan lockdown ketat di Shanghai dan delta sungai Yangtze di sekitarnya pada bulan April dan Mei. Kebijakan ini bahkan telah memicu protes nasional selama beberapa hari terakhir. 

Ma memiliki rumah di Hangzhou, kota dekat Shanghai tempat kantor pusat Alibaba berada.

Sejak perseteruannya dengan otoritas China, Ma telah terlihat di berbagai negara termasuk Spanyol dan Belanda. 

Menghabiskan lebih sedikit waktu di rumahnya di China berarti miliarder itu telah menghindari karantina Covid-19 yang keras yang diberlakukan pada siapa pun yang memasuki negara itu, serta masalah politik pelik yang timbul dari dorongan sebelumnya untuk membangun pengaruh di ruang kekuasaan negara.

Baca Juga: 10 Resep yang Bikin Warren Buffett Mendapatkan Status Miliardernya

Ma tidak menonjolkan diri selama dia tinggal di Tokyo. Kegiatan sosialnya berpusat di sekitar segelintir klub anggota pribadi, dengan satu berbasis di jantung distrik Ginza Tokyo dan satu lagi di distrik keuangan Marunouchi menghadap Istana Kekaisaran.

Klub eksklusif yang berbasis di Ginza telah menjadi pusat sosial yang sibuk namun rahasia bagi orang China kaya yang telah menetap di Tokyo atau sedang dalam kunjungan yang diperpanjang, menurut anggota.

Sejumlah sumber lain mengatakan bahwa Ma telah menggunakan waktunya di Jepang untuk memperluas kepentingan bisnisnya di luar teknologi inti e-niaga Alibaba dan Ant, dan ke bidang keberlanjutan. Dia sebagian besar telah menyerahkan kendali kepada generasi baru pemimpin di kedua perusahaan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru