Irak memulai vaksinasi Covid-19 menjelang kunjungan tiga hari Paus Fransiskus

Rabu, 03 Maret 2021 | 17:30 WIB Sumber: Arab News
Irak memulai vaksinasi Covid-19 menjelang kunjungan tiga hari Paus Fransiskus

KONTAN.CO.ID - BAGHDAD. Irak memulai vaksinasi virus corona pada hari Selasa, menyuntikan bagi staf medis dilakukan beberapa jam setelah pesawat militer membawa 50.000 suntikan Sinopharm yang disumbangkan oleh China.

Kampanye itu diluncurkan ketika Irak memerangi gelombang kedua infeksi COVID-19, dengan lebih dari 4.600 kasus baru sehari, dan menjelang kunjungan tiga hari Paus Fransiskus mulai Jumat. "Vaksin tiba dalam semalam dan kami segera mendistribusikannya ke pusat kesehatan dan memulai vaksinasi," kata Menteri Kesehatan Hassan Al-Tamimi di kompleks rumah sakit Medical City di Baghdad.

“Kami akan melakukan lebih banyak vaksinasi besok di provinsi dan daerah terpencil,” tambahnya.

Selain petugas kesehatan, pasukan keamanan dan orang tua akan menjadi yang pertama menerima vaksin gratis, kata kementeriannya pada platform pendaftaran warga. Infrastruktur kesehatan masyarakat di Irak, negara berpenduduk 40 juta, telah rusak parah akibat perang selama beberapa dekade, kurangnya investasi dan korupsi.

Baca Juga: Korea Utara akan menerima hingga 1,7 juta dosis vaksin Covid-19 dari COVAX

Kementerian Kesehatan telah mengatakan setuju dengan duta besar China di Baghdad untuk membeli 2 juta dosis Sinopharm lagi, tetapi tidak memberikan rincian tentang biaya atau waktunya. Pihak berwenang Irak mengatakan pada Januari mereka telah menyetujui tiga vaksin untuk digunakan, tetapi telah berulang kali terjadi penundaan dan pernyataan yang kontradiktif dari otoritas kesehatan.

Kementerian itu mengatakan pihaknya mengharapkan untuk menerima total 16 juta suntikan melalui skema Covax global, di mana negara-negara kaya akan mengalokasikan vaksin untuk negara-negara miskin.

Angka itu tampaknya didasarkan pada janji Covax bahwa, bergantung pada pendanaan, itu dapat membantu negara-negara miskin memvaksinasi 20 persen dari populasi mereka atau 8 juta orang di Irak.

Kementerian juga mengatakan akan menerima 3 juta suntikan AstraZeneca, tetapi Organisasi Kesehatan Dunia hanya menyetujui distribusi 2 juta dari dosis tersebut ke Irak melalui Covax.

Kementerian juga mengatakan telah mendapatkan dana dari Bank Dunia untuk 1,5 juta suntikan dari Pfizer / BioNTech, tetapi kesepakatan itu membutuhkan pemungutan suara di parlemen yang belum diadakan.

Selanjutnya: Beda dengan tokoh lain, vaksinasi Covid-19 terhadap Donald Trump dilakukan diam-diam

 

Editor: Handoyo .
Terbaru