Inilah Kate Middleton, Calon Ratu Inggris Masa Depan

Selasa, 13 September 2022 | 09:59 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Inilah Kate Middleton, Calon Ratu Inggris Masa Depan

ILUSTRASI. Sejak pernikahannya dengan William, Catherine telah melakukan tugas kerajaan untuk mendukung Ratu Elizabeth II. REUTERS/Andrew Couldridge


KONTAN.CO.ID - LONDON. Princess of Wales telah membuktikan dirinya sebagai model kerajaan sejak bergabung dengan keluarga paling terkenal di Inggris. Dia kerap menampilkan prodil yang tenang di hadapan publik sambil menghindari kritik keras yang diberikan kepada saudara iparnya Meghan.

Melansir The Straits Times, Kate Middleton, yang menikah dengan pewaris takhta Pangeran William pada 2011, meningkatkan penampilannya saat neneknya Ratu Elizabeth II mundur dari mata publik.

Pasangan itu, keduanya berusia 40 tahun, memainkan peran penting selama pandemi virus corona 2020 dan secara konsisten menjadi bangsawan paling populer di belakang mendiang raja dalam beberapa tahun terakhir.

Dia memiliki tugas kerajaan yang seimbang, termasuk peran penting dalam perayaan Platinum Jubilee, dengan menjadi ibu langsung bagi ketiga anaknya.

Catherine memenangkan pujian karena dengan mudah menghibur putra bungsunya Pangeran Louis ketika dia gelisah selama Kontes Jubilee Platinum awal tahun ini.

Kate Middleton adalah putri pengusaha Michael dan mantan pramugari Carole Middleton.

Dia mulai berkencan dengan William saat belajar sejarah seni di Universitas St Andrews di Skotlandia.

Baca Juga: Mengapa Warga Kanada Cemas Setelah Kematian Ratu Elizabeth?

Pasangan tersebut telah bersama sejak saat itu, kecuali perpisahan singkat pada tahun 2007 yang menurut Catherine membuatnya menjadi "orang yang lebih kuat".

Dia bekerja sebentar sebagai buyer di rantai mode Jigsaw sebelum menikah di Westminster Abbey yang bersejarah di London pada tahun 2011, di mana dia mengenakan gaun lengan renda karya Sarah Burton dari Alexander McQueen.

Pilihan William untuk menikah dengan "orang biasa" sangat kontras dengan ayahnya, yang sekarang menjadi Raja Charles III. Dalam pernikahannya tahun 1981 dengan bangsawan Diana Spencer yang berusia 20 tahun, ketika dia berusia 12 tahun lebih tua darinya.

Sejak saat itu, Catherine telah memberikan sedikit tentang pengalamannya bergabung dengan keluarga kerajaan, tidak seperti saudara iparnya Meghan, yang menikah dengan adik laki-laki William, Pangeran Harry, pada tahun 2018.

Harry dan Meghan secara sensasional keluar dari tugas kerajaan garis depan dan pindah ke Amerika Utara pada Maret 2020, kemudian berbicara tentang kehidupan di balik tembok istana.

Baca Juga: Wafat pada Usia 96 Tahun, Berapa Nilai Warisan yang Ditinggalkan Ratu Elizabeth II?

Pada hari-hari awal masa pacarannya, fotografer juga melacak setiap gerakan Catherine, menggambarkan perlakuan media terhadap ibu William, yang meninggal pada tahun 1997.

William, bagaimanapun, telah berbicara tentang hubungannya yang hangat dengan orang tua istrinya.

Catherine vs Meghan

Melansir The Straits Times, Catherine melahirkan Pangeran George, yang akan menjadi penerus takhta setelah William, pada 2013, diikuti oleh Putri Charlotte pada 2015 dan Pangeran Louis pada 2018.

Pangeran Harry sering difoto di sejumlah acara dengan saudaranya dan Catherine. Harry tampak merasa santai dan hangat di dekat mereka.

Ketika Meghan muncul di tempat kejadian, pasangan itu tampak rukun, sehingga mendorong prediksi bahwa mereka berempat akan menjadi wajah monarki modern.

Tetapi rumor keretakan mulai menyebar segera setelah pernikahan Meghan dan Harry pada 2018 di Kapel St George di Kastil Windsor.

The Sun melaporkan pada bulan November tahun itu bahwa Meghan telah membuat Catherine menangis soal gaun pengiring pengantin putrinya Charlotte yang pas.

Dalam wawancaranya yang mengejutkan dengan Oprah, Meghan mengklaim yang sebaliknya, tetapi Catherine telah meminta maaf dan mengiriminya bunga.

Dia mengeluh, bagaimanapun, bahwa Istana Buckingham tidak pernah mengoreksi laporan itu.

Baca Juga: Australia Tetapkan Hari Berkabung untuk Ratu Elizabeth II pada 22 September

Profil singkat Catherine

Mengutip Wikipedia, sejak pernikahannya dengan William, sang Putri telah melakukan tugas kerajaan untuk mendukung Ratu Elizabeth II. Dia memegang perlindungan di lebih dari 20 organisasi amal dan militer, termasuk Action for Children, SportsAid, dan National Portrait Gallery.

Dia juga melakukan proyek melalui The Royal Foundation, dengan pekerjaan amalnya yang berfokus pada masalah seputar anak kecil, kecanduan, dan seni. 

Untuk mendorong orang membuka diri tentang masalah kesehatan mental mereka, Duchess membayangkan kampanye kesadaran kesehatan mental "Heads Together", diluncurkan dengan Duke dan Pangeran Harry pada April 2016. 
Media menyebut dampak Catherine pada mode Inggris dan Amerika sebagai "Efek Kate Middleton". 

Pada tahun 2011, 2012 dan 2013, majalah Time memilihnya sebagai salah satu dari 100 Orang Paling Berpengaruh di Dunia.

Pada 9 September 2022, ia menjadi Putri Wales ketika suaminya diangkat menjadi Pangeran Wales oleh Raja Charles III.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru