kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45987,90   -2,03   -0.21%
  • EMAS1.164.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Ini Langkah Pemerintah AS untuk Melindungi Nasabah Silicon Valley Bank yang Bangkrut


Senin, 13 Maret 2023 / 11:19 WIB
Ini Langkah Pemerintah AS untuk Melindungi Nasabah Silicon Valley Bank yang Bangkrut
ILUSTRASI. Seorang pejabat AS mengatakan, nasabah SVB akan memiliki akses ke simpanan mereka mulai Senin (13/3/2023). REUTERS/Dado Ruvic

Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Seorang pejabat AS mengatakan, nasabah Silicon Valley Bank (SVB) akan memiliki akses ke simpanan mereka mulai Senin (13/3/2023). Pemerintah federal mengumumkan tindakan untuk menopang simpanan dan membendung kolapsnya sektor keuangan yang lebih luas dari runtuhnya pemberi pinjaman yang berfokus pada startup teknologi.

Melansir Reuters, menurut pernyataan bersama dari Menteri Keuangan AS Janet Yellen, Ketua Fed Jerome Powell dan Ketua FDIC Martin Gruenberg pada Minggu (12/3/2023) malam, Dewan Federal Deposit Insurance Corporation (FDIC) dan Federal Reserve, dalam konsultasi dengan Presiden Joe Biden, menyetujui resolusi SVB FDIC.

Menurut pernyataan bersama tersebut, langkah itu tidak akan menyebabkan kerugian bagi pembayar pajak Amerika dan semua deposan akan dibuat utuh.

"Hari ini kami mengambil tindakan tegas untuk melindungi ekonomi AS dengan memperkuat kepercayaan publik terhadap sistem perbankan kami," kata pernyataan itu. 

Ditambahkan pula, "Langkah ini akan memastikan bahwa sistem perbankan AS terus menjalankan peran vitalnya dalam melindungi simpanan dan menyediakan akses kredit ke rumah tangga dan bisnis dengan cara yang mendorong pertumbuhan ekonomi yang kuat dan berkelanjutan."

Baca Juga: Setelah SVB, Regulator Bank AS Tutup Signature Bank

S&P500 berjangka naik 1,4% setelah pengumuman tersebut.

Seorang pejabat senior Departemen Keuangan AS mengatakan perusahaan tidak akan menerima bail out, tetapi deposan dilindungi.

Sementara ekuitas SVB dan pemegang obligasi akan terhapus, kata pejabat itu, yang memberi pengarahan kepada wartawan setelah pengumuman tersebut.

Pemerintahan Biden akan bekerja sama dengan Kongres dan regulator keuangan untuk mempertimbangkan tindakan tambahan untuk lebih memperkuat sistem keuangan, kata pejabat itu.

Pejabat itu mengatakan ekonomi tetap dalam kondisi baik tetapi para pejabat akan terus mengambil langkah-langkah untuk memastikan sistem keuangan tetap kuat.

Federal Reserve juga mengatakan pada hari Minggu akan menyediakan dana tambahan melalui Program Pendanaan Berjangka Bank yang baru, yang akan menawarkan pinjaman hingga satu tahun kepada lembaga penyimpanan, yang didukung oleh Perbendaharaan dan aset lain yang dimiliki lembaga ini.

Baca Juga: Bank Silicon Valey Bangkrut, Robert Kiyosaki Serukan Koleksi Aset Ini

Sebelumnya, Yellen mengatakan dia bekerja sama dengan regulator perbankan untuk mengambil langkah-langkah yang dibutuhkan setelah SVB menjadi bank terbesar yang gagal sejak krisis keuangan 2008.

Pada bulan Maret 2020 ketika pandemi virus corona dan penguncian memicu kepanikan finansial, Federal Reserve mengumumkan serangkaian langkah untuk menjaga aliran kredit dengan menurunkan biaya pinjaman dan memperpanjang jangka waktu pinjaman langsungnya.

Pada akhir bulan itu, penggunaan fasilitas jendela diskon Fed melonjak hingga lebih dari US$ 50 miliar.

Sampai pertengahan minggu lalu, sebelum keruntuhan SVB, tidak ada indikasi peningkatan penggunaan, dengan data Fed menunjukkan saldo terutang mingguan sebesar US$ 4 miliar hingga US$ 5 miliar sejak awal tahun.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU

×