Ekonomi

Ini alasan pemerintah ubah mekanisme subsidi negeri dan pupuk di tahun depan

Kamis, 08 April 2021 | 08:40 WIB   Reporter: Yusuf Imam Santoso
Ini alasan pemerintah ubah mekanisme subsidi negeri dan pupuk di tahun depan

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Pemerintah berencana mengubah mekanisme pemberian subsidi energi dan pupuk untuk tahun 2022. 

Kepala Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kementerian Keuangan (Kemenkeu) Febrio Kacaribu mengatakan, bila disetujui Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI, mekanisme yang merujuk pada data terpadu kesejahteraan sosial (DTKS) itu akan berlaku pada tahun 2022.

Febrio menyampaikan, pihaknya mengajukan ada dua konsep reformasi subsidi. Pertama, harganya harus tepat, yakni harga barang dikembalikan pada mekanisme harga pasar sesuai dengan harga keekonomian yang efisien. Kedua, melindungi masyarakat miskin dan rentan untuk menjaga daya beli masyarakat di kelas ekonomi tersebut. 

Untuk subsidi LPG 3 kilogram (kg) akan diarahkan ke program perlindungan sosial (perlinsos) sesuai DTKS. Dalam hal ini pemerintah akan menyesuaikan harga jual eceran (HJE) LPG 3 kg secara bertahap, disertai transformasi subsidi LPG 3 kg, minyak tanah, dan listrik sebagai bagian dari perlinsos mulai 2022. 

“Kalau mau lihat lebih detail, sebenarnya kalau kami mau lebih targeted, datanya bisa mengacu ke DTKS. Dan ini sudah termasuk petani, nelayan. Jadi bisa kami pastikan semuanya itu tercover,” kata dia saat Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Badan Anggaran (Banggar) DPR RI, Rabu (7/4).

Febrio menegaskan, mekanisme tersebut dilakukan bersamaan dengan perbaikan sistem DTKS. Caranya dengan kerja sama antara pemerintah pusat dan pemerintah daerah dalam rangka pembaharuan data, verifikasi, dan validasi. Sehingga harapannya DTKS semakin reliabel dan akurat. 

Baca Juga: Tagihan siap-siap naik, pemerintah buka opsi penyesuaian tarif listrik di 2022

Dari sisi subsidi listrik, pemerintah akan menerapkan tarif adjustment listrik untuk. pelanggan non subsidi. Sedangkan, bagi subsidi listrik akan diarahkan lebih tepat sasaran khususnya untuk segmen 450 VA sesuai dengan DTKS. 

“Bahwa pengiriman subsidi listrik haruslah yang berhak sehingga secara keseluruhan tadi kita harapkan terjadi juga penghematan karena perbaikan sasaran dari target ini,” ujar Febrio. 

Kemudian, mekanisme subsidi pupuk, akan disesuaikan dengan definitif kebutuhan kelompok (RDKK). Lalu penyaluran subsidi pupuk by name by address. Penerima subsidi hanya yang mempunyai Kartu Tani. Subsidi ini diprioritaskan kepada petani miskin dan lahan maksimum 2 hektare.  

“Ini telah beberapa kali dilakukan rapat di pemerintah. rapat koordinasi dipimpin oleh Kemenko PMK, dan menyiapkan langkah yang diperlukan dalam proses transformasi ini,” jelas Febrio.

Dia menekankan, mekanisme subsidi ke depan dapat tepat sasaran melindungi masyarakat miskin dan rentan sesuai dengan data. Di sisi lain, pemerintah bisa melakukan penghematan anggaran subsidi dan mengalokasikan ke belanja lainnya.

“Penghematan yang bisa dilakukan tentunya akan bisa kita gunakan untuk memastikan perlinsosnya bisa ditambah, anggaran kesehatan bisa ditambah, anggaran pendidikan bisa ditambah, dan juga infrastruktur bisa ditambah. Secara keseluruhan anggarannya semakin berkualitas,” pungkas Febrio.

 

Selanjutnya: Siap-siap, 15,2 juta pelanggan berpotensi tak lagi terima subsidi listrik di 2022

 

 

 

Editor: Anna Suci Perwitasari
Terbaru