Ekonomi

Industri mobil listrik digadang-gadang bakal membawa investasi yang cukup besar

Jumat, 15 Januari 2021 | 06:30 WIB   Reporter: Yusuf Imam Santoso
Industri mobil listrik digadang-gadang bakal membawa investasi yang cukup besar

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Industri mobil listrik digadang-gadang akan membawa nilai investasi yang cukup besar ke Indonesia. Sehingga diharapkan bisa menopang realisasi penanaman modal dimulai pada tahun ini. Maklum dalam lima tahun ke depan target investasi makin menggunung. 

Berdasarkan outlook investasi Badan Koornasi Penanaman Modal (BKPM), dalam periode kedua kepemimpinan Presiden RI Joko Widodo, target nilai investasi selama lima tahun mencapai Rp 4.983,2 triliun. Angka ini melonjak 47,3% dari realisasi lima tahun sebelumnya sebesar Rp 3.391,9 triliun

Adapun, pada 2020, BKPM memproyeksikan investasi yang terkumpul mencapai Rp 817,2 triliun. Kemudian pada 2021 naik 4,8% menjadi Rp 858,5 triliun. Selanjutnya di 2022 sebesar Rp 968,4 triliun, 2023 senilai Rp 1.099,8 triliun, dan 2024 sejumlah Rp 1.239,3 triliun.  

Deputi Deregulasi Penanaman Modal Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Yuliot mengatakan untuk mencapai target tersebut, investasi yang membawa modal besar harus masuk ke dalam negeri. Salah satunya, industri mobil listrik.

“Industri mobil listrik ini dari hulu ke hilir, sehingga menciptakan nilai tambah di dalam negeri. Ya cukup mendukung karena sumber bahan baku pemenuhan industri ini kita punya dari sisi permesinan, baterai, hingga bahan mobil,” kata Yuliot kepada Kontan.co.id, Kamis (14/1).

Baca Juga: Siap meluncur bulan depan, begini teaser terbaru mobil listrik Hyundai Ioniq 5

Yuliot menginformasikan, ketersediaan bahan baku industri mobil listrik tersebar di beberapa daerah. Misalnya, untuk supply baja berasal dari Cilegon Banten, lalu nikel dan produk turunannya sudah dikembangkan di Sulawesi dan Maluku Utara. 

Setali tiga uang, hal ini akan menggairahkan minat investor asing lantaran bisa menghemat biaya impor bahan baku. Di sisi lain, kemudahan berusaha khususnya dalam hal regulasi akan lebih efisien dengan implementasi aturan turunan Undang-Undang (UU) Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja.

Kata Yuliot, geliat investor asing untuk menanamkan modal mulai bermunculan setelah Hyundai Motor meralisasikan investasinya sebesar US$ 1,55 miliar dollar Amerika Serikat (AS) atau sekitar Rp 21 triliun. Catatan BKPM, nilai investasi itu direalisasikan dalam dua tahap. Pertama akan dikerjakan pada periode 2019-2021 dan tahap kedua pada periode 2022-2030. 

Editor: Handoyo .
Terbaru