kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45989,56   1,67   0.17%
  • EMAS1.164.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Hasil Riset: Jangka Panjang, Dolar AS Bisa Digeser oleh Mata Uang Asia


Selasa, 22 Agustus 2023 / 12:11 WIB
Hasil Riset: Jangka Panjang, Dolar AS Bisa Digeser oleh Mata Uang Asia
ILUSTRASI. Dominasi dolar AS dalam perdagangan global tampaknya ditantang oleh perluasan blok ekonomi yang melibatkan Tiongkok. KONTAN/Cheppy A. Muchlis

Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

DEDOLARISASI - Menurut penelitian yang dilakukan oleh ING, dominasi dolar Amerika dalam perdagangan global tampaknya ditantang oleh perluasan blok ekonomi yang melibatkan Tiongkok. Hal ini muncul ketika pembicaraan tentang mata uang baru menjadi perhatian saat dilakukannya pertemuan puncak BRICS pada pekan ini.

Asosiasi lima negara berkembang – Brasil, Rusia, India, China, dan Afrika Selatan – mewakili sekitar seperempat perekonomian global dan menyumbang 41,9% penduduk dunia. Perwakilan blok akan bertemu di Afrika Selatan mulai hari ini (22/8/2023) hingga Kamis (24/8/2023).

“Kami menduga subjek ‘de-dolarisasi’ mungkin mendapat perhatian pada musim panas ini ketika para pemimpin senior negara-negara BRICS bertemu,” tulis analis Dutch Bank Chris Turner, Dmitry Dolgin dan James Wilson dalam sebuah catatan pada hari Kamis.

Melansir South China Morning Post, menurut mereka, ekspansi ekonomi BRICS dapat menentukan kecepatan adopsi sistem komersial dan keuangan di luar lingkup dolar, sehingga menimbulkan tantangan tertentu terhadap status dominan dolar sebagai mata uang internasional.

Beijing telah meningkatkan kritiknya terhadap Washington karena “mempersenjatai” dolar AS selama satu setengah tahun terakhir, mengutip sanksi Barat terhadap Rusia atas invasinya ke Ukraina pada Februari 2022. Ini termasuk membekukan aset bank sentral Rusia, mengeluarkannya dari sistem pembayaran Swift global, dan juga menolak akses Moskow ke dolar AS.

Seruan untuk de-dolarisasi tampaknya mendapat perhatian dalam beberapa bulan terakhir, seperti ketika Presiden Brasil Luiz Inacio Lula da Silva secara terbuka menyerukan penyelesaian transaksi dengan mata uang lokal, bukan melalui dolar AS, selama kunjungannya ke Tiongkok pada bulan April.

Baca Juga: Mata Uang BRICS Bisa Menggantikan Dolar AS? Ekonom Nilai Itu Konyol

Serikat mata uang tersebut adalah perjanjian antar pemerintah yang melibatkan dua atau lebih negara berbagi mata uang yang sama.

Bulan lalu, Alexander Babakov, wakil ketua Duma Negara Rusia, mengatakan bahwa Rusia adalah ujung tombak pengembangan kesatuan mata uang ini untuk perdagangan lintas batas di antara sejumlah negara berkembang, menurut Portal Informasi BRICS.

“Berita ini diperkirakan akan menambah momentum baru terhadap tren de-dolarisasi dalam perekonomian global – jika mata uang tersebut berhasil dikeluarkan, hal ini diperkirakan akan mendorong depresiasi mata uang kredit, seperti dolar AS, dibandingkan dengan emas di pasar global pada jangka menengah hingga panjang,” kata Zheshang Securities dalam laporan 4 Agustus.

Namun, Reuters melaporkan pada hari Kamis bahwa mata uang BRICS dibatalkan, mengutip pejabat Afrika Selatan. 

Sebagai mata uang global baru, harapannya adalah dapat disamakan dengan euro untuk negara-negara non-Barat.

Sementara itu, mata uang Tiongkok semakin banyak digunakan dalam penyelesaian perdagangan, pembayaran internasional, dan transaksi valuta asing (valas). Misalnya, pemerintah Argentina membayar utang Dana Moneter Internasional dalam yuan yang diperoleh melalui rencana pertukaran mata uang bilateral.

Dalam laporan kebijakan moneter triwulanan pada hari Kamis, Bank Rakyat Tiongkok berjanji untuk mempromosikan internasionalisasi yuan, memperluas penggunaannya dalam perdagangan dan investasi lintas batas, dan mengembangkan pasar luar negeri.

Baca Juga: Robert Kiyosaki Beberkan Bakal Ada Peristiwa yang Mempercepat Dolar Ditinggalkan

Semakin banyak negara yang mempercepat diversifikasi cadangan devisa mereka, termasuk mengadopsi mata uang dari negara-negara berkembang, seperti yuan.

"De-dolarisasi terlihat terutama dalam cadangan internasional bank sentral, karena dolar ditekan oleh berbagai mata uang, termasuk [yuan]," kata ING.

Menurut Dutch bank, pangsa cadangan devisa global dolar AS turun menjadi 58,6% pada tahun 2022. Ini merupakan titik terendah sejak data pertama kali tersedia pada tahun 1995.

"Melihat perkembangan jangka panjang, USD tampaknya sebagian besar digantikan oleh mata uang Asia, yaitu CNY dan [yen Jepang]," kata laporan ING.



TERBARU
Kontan Academy
Mastering Corporate Financial Planning & Analysis Mastering Data Analysis & Visualisation with Excel

×