Harga Gas Eropa Langsung Melompat setelah Aksi Rusia Ini

Kamis, 28 Juli 2022 | 12:04 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Harga Gas Eropa Langsung Melompat setelah Aksi Rusia Ini

ILUSTRASI. Harga gas Eropa telah melonjak tinggi setelah Rusia memangkas lagi pasokan gas ke Jerman. Sumber foto : rp.pl


KONTAN.CO.ID - LONDON. Harga gas Eropa telah melonjak tinggi setelah Rusia memangkas lagi pasokan gas ke Jerman dan negara-negara Eropa tengah lainnya. Rusia memang telah mengeluarkan ancaman mengenai hal tersebut pada awal pekan ini.

Melansir BBC, harga gas Eropa naik hampir 2%, diperdagangkan mendekati rekor tertinggi yang dicapai setelah Rusia menginvasi Ukraina.

Kritikus menuding pemerintah Rusia menggunakan gas sebagai senjata politik.

Seperti yang diketahui, Rusia telah memangkas aliran melalui pipa Nord Stream 1 ke Jerman, di mana sekarang beroperasi kurang dari seperlima dari kapasitas normalnya.

Sebelum Perang Ukraina, Jerman mengimpor lebih dari setengah gasnya dari Rusia dan sebagian besar datang melalui Nord Stream 1 - dengan sisanya berasal dari jaringan pipa darat.

Pada akhir Juni, pasokan gas itu telah berkurang menjadi lebih dari seperempat.

Perusahaan energi Rusia Gazprom telah berusaha untuk membenarkan pemangkasan pasokan terbaru dengan mengatakan hal itu diperlukan dalam rangka pemeliharaan pada turbin.

Baca Juga: Antisipasi Pasokan Gas dari Rusia Hilang, Uni Eropa Rancang Skema yang Longgar

Pemerintah Jerman, bagaimanapun, mengatakan tidak ada alasan teknis untuk membatasi pasokan.

Ukraina menuduh Moskow mengobarkan "perang gas" melawan Eropa dan memotong pasokan untuk menimbulkan "teror" pada orang-orang.

Sementara itu, Polandia telah mengatakan akan sepenuhnya independen dari gas Rusia pada akhir tahun ini.

Perdana Menteri Mateusz Morawiecki mengatakan: "Bahkan sekarang, Rusia tidak lagi dapat memeras kami seperti memeras Jerman misalnya."

Data BBC menunjukkan, pada Rabu (27/7/2022), harga gas grosir Eropa ditutup pada level € 204,85 per megawatt jam - rekor harga tertinggi ketiga. Tertinggi sepanjang masa dicapai pada 8 Maret ketika harga ditutup pada € 210,50 per megawatt jam.

Baca Juga: Pasokan Gas Rusia ke Eropa Berkurang, Minyak Mentah Menguat

Namun, kali ini tahun lalu harga gas grosir di Eropa berada di atas €37 (£31,08) per megawatt jam.

Namun, itu masih jauh di bawah puncak yang terlihat setelah invasi Rusia ke Ukraina.

Pengurangan arus terbaru memberi tekanan pada negara-negara Uni Eropa untuk mengurangi ketergantungan mereka pada gas Rusia lebih jauh, dan kemungkinan akan mempersulit mereka untuk mengisi kembali pasokan gas mereka menjelang musim dingin.

Sejak invasi Ukraina para pemimpin Eropa telah mengadakan pembicaraan tentang bagaimana mengurangi ketergantungannya pada bahan bakar fosil Rusia.

Sebelumnya diberitakan, perusahaan raksasa energi Rusia Gazprom mengatakan, pihaknya berencana untuk mengurangi pasokan gas melalui pipa Nord Stream 1 ke Jerman menjadi hanya 20% kapasitas pada akhir pekan ini. Hal itu dikarenakan Moskow memperketat tekanannya di Eropa di tengah perang di Ukraina.

Melansir Al Jazeera, Gazprom mengatakan pada hari Senin bahwa aliran gas akan dipangkas menjadi 33 juta meter kubik per hari mulai pukul 04:00 GMT pada hari Rabu karena perlu menghentikan pengoperasian turbin gas Siemens Energy atas instruksi dari pengawas industri .

Akan tetapi Jerman mengatakan tidak melihat alasan teknis untuk pengurangan terbaru, yang terjadi ketika Rusia dan negara-negara Barat saling menerapkan sanksi sebagai tanggapan atas serangan militer Rusia yang sedang berlangsung di Ukraina.

"Presiden Rusia Vladimir Putin memainkan permainan yang jahat," kata Menteri Ekonomi Jerman Robert Habeck kepada kantor berita DPA. 

Dia menambahkan, “Dia mencoba melemahkan dukungan besar untuk Ukraina dan mendorong irisan ke dalam masyarakat kita. Untuk melakukan ini, dia menimbulkan ketidakpastian dan menaikkan harga. Kami melawan ini dengan persatuan dan tindakan terkonsentrasi.”

Pipa Nord Stream 1, yang memiliki kapasitas 55 miliar meter kubik per tahun, adalah satu-satunya sambungan gas Rusia terbesar ke Eropa.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru