Filipina protes keras ke China atas insiden di Laut China Selatan, ada apa?

Jumat, 19 November 2021 | 11:10 WIB Sumber: Reuters
Filipina protes keras ke China atas insiden di Laut China Selatan, ada apa?

KONTAN.CO.ID - MANILA. Pada Kamis (18/11/2021), Filipina mengutuk "dengan tegas" tindakan tiga kapal penjaga pantai China yang disebut memblokir dan menggunakan meriam air pada kapal-kapal pemasok menuju wilayah yang diduduki Filipina di Laut China Selatan.

Mengutip Reuters, Menteri Luar Negeri Filipina Teodoro Locsin mengatakan tidak ada yang terluka dalam insiden Selasa di Second Thomas Shoal. Akan tetapi, kapal-kapal Filipina, yang mengangkut makanan untuk personel militer yang berpangkalan di sana, harus membatalkan misi mereka.

“China tidak memiliki hak penegakan hukum di dalam dan di sekitar wilayah ini. Mereka harus memperhatikan dan mundur,” kata Locsin dalam sebuah pernyataan.

Dia mengingatkan China bahwa kapal publik dilindungi oleh Perjanjian Pertahanan Bersama Filipina-Amerika Serikat.

Locsin mengatakan dia telah menyampaikan pernyataan keras kepada duta besar China di Manila yang berisi tentang kemarahan, kecaman, dan protes Filipina atas insiden tersebut.

Kedutaan China tidak segera menanggapi permintaan pernyataan dari Reuters.

Baca Juga: Jet tempur siluman F35 dari skuadron kapal induk Inggris jatuh, pilot selamat

The Second Thomas Shoal, 105 mil laut (195 km) dari Palawan, berada di dalam zona ekonomi eksklusif Filipina dan kontingen kecil militer telah mendudukinya sejak 1999 dengan sengaja mendaratkan kapal angkatan laut di terumbu karang.

China menganggap wilayah itu sebagai wilayahnya karena berada dalam "sembilan garis putus-putus" yang digunakannya pada peta yang menunjukkan klaimnya atas hampir seluruh Laut China Selatan. Namun, putusan arbitrase internasional tahun 2016 mengatakan jalur China tidak memiliki dasar hukum.

Locsin mengatakan kegagalan China untuk menahan diri karena aksi mereka mengancam hubungan khusus antara kedua negara.

Baca Juga: Kapal Penjaga Pantai China di dekat lokasi pengeboran Natuna, Indonesia kirim patroli

Kantor Presiden Rodrigo Duterte, yang telah menjadi pendukung setia China, mengatakan pihaknya mengetahui insiden di kawasan itu.

"Kami akan terus menegaskan kedaulatan, hak berdaulat, dan yurisdiksi kami," kata juru bicara penjabat Karlo Nograles.

Sebelum insiden itu, Penasihat Keamanan Nasional Hermogenes Esperon mengatakan pihak berwenang telah melihat kehadiran yang tidak biasa dari milisi maritim China di dekat atol dan pulau Thitu yang diduduki Filipina. China membantah mengoperasikan milisi.

Ada 19 kapal di dekat Second Thomas Shoal minggu lalu, dan 45 kapal di dekat Pulau Thitu, kata Esperon kepada wartawan.

 

Selanjutnya: Harga mobil bekas Daihatsu Taruna cuma Rp 40 jutaan per November 2021

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie
Terbaru