Elon Musk: Jangan Biarkan Putin Mengambil Alih Ukraina, Ini Gila

Senin, 01 Agustus 2022 | 11:45 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Elon Musk: Jangan Biarkan Putin Mengambil Alih Ukraina, Ini Gila

ILUSTRASI. Dalam perang Rusia-Ukraina, Elon Musk berpihak kepada Ukraina. REUTERS/Mike Blake


KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Orang terkaya di dunia dan bisa dibilang juga CEO paling berpengaruh di dunia tertarik pada invasi Rusia ke Ukraina sejak awal.

Melansir The Street, negara-negara NATO dan para ahli melihat perang ini sebagai pertempuran untuk demokrasi.

"Ketika sejarah era ini ditulis, perang Putin di Ukraina akan membuat Rusia lebih lemah dan seluruh dunia lebih kuat," kata Presiden Joe Biden tentang Ukraina dalam pidato kenegaraan 1 Maret. 

Dia menambahkan, "Meskipun seharusnya tidak perlu sesuatu yang begitu mengerikan bagi orang-orang di seluruh dunia untuk melihat apa yang dipertaruhkan, sekarang semua orang melihatnya dengan jelas."

Menurut Biden, dalam pertempuran antara demokrasi dan otokrasi, demokrasi sedang naik daun. Sedangkan dunia jelas memilih sisi perdamaian dan keamanan. 

"Ini adalah ujian nyata. Ini akan memakan waktu. Jadi mari kita terus menarik inspirasi dari kemauan keras rakyat Ukraina."

Elon Musk Berpihak pada Ukraina

Elon Musk, CEO Tesla, tampaknya sependapat dengan pendapat ini.

"Kami tidak bisa membiarkan Putin mengambil alih Ukraina. Ini gila," kata Chief Executive Officer pembuat EV premium pada Maret saat wawancara dengan Mathias Döpfner, CEO perusahaan induk Business Insider, Axel Springer.

Baca Juga: Serangan Rusia Membuat Tahun Baru Islam Jadi Hari Berkabung di Ukraina

Selama wawancara yang sama, taipan teknologi menjelaskan bahwa seseorang dengan pangkat atau jabatan tertentu memiliki tanggung jawab. Oleh karena itu, dia harus menggunakan kekuatan dan pengaruh yang dimilikinya untuk mempengaruhi perilaku urusan dunia. 

ELon Musk memiliki lebih dari 102,4 juta pengikut di Twitter dan menjalankan beberapa perusahaan (Tesla, SpaceX, The Boring Company, Neuralink).

"Saya pikir saya bisa membantu dalam konflik," kata Musk. "Saya mencoba mengambil serangkaian tindakan yang paling mungkin untuk meningkatkan kemungkinan bahwa masa depan akan baik. Dan jelas, terkadang saya membuat kesalahan dalam hal ini."

Dia menambahkan, "Saya melakukan apa pun yang menurut saya paling mungkin untuk memastikan bahwa masa depan baik bagi umat manusia. Itu adalah tindakan yang akan saya ambil."

Di antara tindakan yang diambil oleh Elon Musk sejak awal konflik, ada satu yang sangat mengganggu Rusia. Pengusaha ini memutuskan untuk menyediakan antena Starlink, layanan akses internet satelit dari perusahaan lain SpaceX, ke Ukraina ketika infrastruktur telekomunikasi negara itu sebagian besar telah dihancurkan oleh pemboman Rusia.

Starlink menjamin akses Internet yang aman dan dengan demikian muncul sebagai tanggapan terhadap mesin komunikasi Rusia di sekitar perang ini karena Ukraina dapat berkomunikasi secara bebas dengan dunia luar dan memberikan versi peristiwa mereka.

Pengusaha itu juga melangkah lebih jauh dengan mengusulkan duel dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, dalam upaya untuk mengakhiri perang. Proposal ini telah membuatnya mendapatkan ancaman atas hidupnya dari para loyalis presiden Rusia. Putin tidak pernah menanggapi tawaran itu.

Dukungan Elon Musk untuk Ukraina tidak pernah goyah. Dan dia baru saja menunjukkannya lagi dengan membunyikan bel alarm pada saat gelombang panas melanda Barat mendominasi liputan media yang merugikan konflik Rusia-Ukraina.

Pada 29 Juli, Elon Musk membagikan tweet sebuah foto untuk meringkas kekhawatirannya. Dalam foto tersebut, kita melihat seorang ibu di kolam renang dengan apa yang tampak seperti dua anaknya. 

Ibu adalah internet atau Barat, salah satu anak, seorang gadis kecil, adalah gelombang panas yang mempengaruhi Eropa dan anak lainnya, seorang anak kecil, mewakili perang antara Rusia dan Ukraina.

Baca Juga: Rusia dan Ukraina Saling Tuding Serangan Rudal, PBB dan Palang Merah Diminta Selidiki

Sang ibu tampak fokus pada anak kecil yang dia angkat dari air. Di sebelah kirinya, anak kecil itu tampaknya tenggelam tetapi dia tidak memperhatikan. Pesan di sini tampak jelas: Eropa atau Barat berfokus pada masalah kecil, gelombang panas, dan melupakan masalah yang jauh lebih besar, konflik Rusia-Ukraina.

Untuk lebih memperkuat argumen dan kritiknya, Elon Musk membagi gambar menjadi dua: Di bawah ini adalah kerangka di kursi di dasar laut. Kerangka itu tampaknya menjadi pandemi covid-19. Pada dasarnya, ini tidak lagi menjadi perhatian saat ini, digantikan oleh gelombang panas.

Pesannya jelas. Barat harus meninjau prioritasnya sebelum terlambat. Perang Rusia di Ukraina tampaknya menjadi prioritas No. 1 untuk Elon Musk karena tidak hanya masalah demokrasi melawan otokrasi, tetapi juga karena hal itu mempengaruhi kemandirian energi Eropa saat musim dingin mendekat.

Jerman, ekonomi terbesar di Eropa, bergantung pada Rusia untuk hampir setengah dari pasokan gasnya.

Perang Gas

Harga gas Eropa telah melonjak tinggi setelah Rusia memangkas lagi pasokan gas ke Jerman dan negara-negara Eropa tengah lainnya. Rusia memang telah mengeluarkan ancaman mengenai hal tersebut pada awal pekan ini.

Melansir BBC, harga gas Eropa naik hampir 2%, diperdagangkan mendekati rekor tertinggi yang dicapai setelah Rusia menginvasi Ukraina.

Kritikus menuding pemerintah Rusia menggunakan gas sebagai senjata politik.

Seperti yang diketahui, Rusia telah memangkas aliran melalui pipa Nord Stream 1 ke Jerman, di mana sekarang beroperasi kurang dari seperlima dari kapasitas normalnya.

Sebelum Perang Ukraina, Jerman mengimpor lebih dari setengah gasnya dari Rusia dan sebagian besar datang melalui Nord Stream 1 - dengan sisanya berasal dari jaringan pipa darat.

Pada akhir Juni, pasokan gas itu telah berkurang menjadi lebih dari seperempat.

Baca Juga: Elon Musk, Bill Gates dan Robert Kiyosaki Satu Suara Soal Resesi Ekonomi Global

Perusahaan energi Rusia Gazprom telah berusaha untuk membenarkan pemangkasan pasokan terbaru dengan mengatakan hal itu diperlukan dalam rangka pemeliharaan pada turbin.

Pemerintah Jerman, bagaimanapun, mengatakan tidak ada alasan teknis untuk membatasi pasokan.

Ukraina menuduh Moskow mengobarkan "perang gas" melawan Eropa dan memotong pasokan untuk menimbulkan "teror" pada orang-orang.

Sementara itu, Polandia telah mengatakan akan sepenuhnya independen dari gas Rusia pada akhir tahun ini.

Perdana Menteri Mateusz Morawiecki mengatakan: "Bahkan sekarang, Rusia tidak lagi dapat memeras kami seperti memeras Jerman misalnya."

Data BBC menunjukkan, pada Rabu (27/7/2022), harga gas grosir Eropa ditutup pada level € 204,85 per megawatt jam - rekor harga tertinggi ketiga. Tertinggi sepanjang masa dicapai pada 8 Maret ketika harga ditutup pada € 210,50 per megawatt jam.

Baca Juga: Pasokan Gas Rusia ke Eropa Berkurang, Minyak Mentah Menguat

Namun, kali ini tahun lalu harga gas grosir di Eropa berada di atas €37 (£31,08) per megawatt jam.

Namun, itu masih jauh di bawah puncak yang terlihat setelah invasi Rusia ke Ukraina.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru