Dolar AS Menguat, Begini Efeknya Terhadap Beban Pembayaran Utang

Kamis, 29 September 2022 | 06:40 WIB   Reporter: Bidara Pink
Dolar AS Menguat, Begini Efeknya Terhadap Beban Pembayaran Utang


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Analis Makroekonomi dan Pasar Keuangan Bank Danamon Indonesia Irman Faiz menilai, penguatan dolar AS tentu berdampak pada beban pembayaran utang pemerintah dan bunga utang dalam valuta asing. Namun, ia yakin dampaknya tidak akan besar. 

"Tidak besar (dampaknya), karena level depresiasinya juga masih kecil. Selain itu, keseluruhan utang valuta asing porsinya juga kecil. Dominasi utang kita dalam rupiah," tutur Faiz kepada Kontan.co.id, Rabu (28/9).

Asal tahu saja, dolar Amerika Serikat (AS) masih menguat sehingga menekan pergerakan nilai tukar rupiah. Rupiah spot ditutup pada level Rp 15.267 per dolar Amerika Serikat (AS) di akhir perdagangan Rabu (28/9), melemah 0,94% dari sehari sebelumnya.

Baca Juga: Dolar AS Menguat, Simak Strategi Pembiayaan Utang Kemenkeu

Faiz mengutip data Kementerian Keuangan, dari data terakhir, porsi utang valuta alas Indonesia hanya di kisaran 28%. 

Selain itu, Faiz yakin tren pelemahan rupiah saat ini hanya bersifat sementara. Apalagi BI sudah memasuki siklus peningkatan suku bunga. Bila BI melanjutkan peningkatan suku bunga dengan stance frontloading, maka ada potensi rupiah menguat jelang akhir tahun. 

Menurut perkiraannya, rupiah akan berada di level Rp 14.750 hingga Rp 14.800 per dolar AS pada akhir 2022, bila BI menaikkan suku bunga acuan hingga 5,25%. Selain itu, ini dengan asumsi inflasi Amerika Serikat (AS) terus turun, sehingga bank sentral AS tidak makin hawkish

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Herlina Kartika Dewi

Terbaru