kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 -1,49%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Detik-Detik Balon Mata-Mata China Ditembak Secara Dramatis oleh Jet Tempur AS


Senin, 06 Februari 2023 / 12:36 WIB
Detik-Detik Balon Mata-Mata China Ditembak Secara Dramatis oleh Jet Tempur AS
ILUSTRASI. Sebuah balon terbang di langit di atas Billings, Montana, AS. 1 Februari 2023 dalam gambar ini diperoleh dari media sosial. Chase Doak/melalui REUTERS

Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Objek misterius tampak terlihat di atas lalu lintas udara komersial Amerika Serikat. Objek tersebut berupa balon mata-mata China. AS Bersiaga dengan mengerahkan pesawat militer. 

Hingga akhirnya, sebuah rudal tunggal, ditembakkan dari jet tempur siluman F-22. Saat balon mata-mata China bergerak ke timur melintasi Amerika Serikat minggu lalu, krisis militer dan diplomatik terjadi di lapangan.

Berikut adalah kronologi perjalanan balon mata-mata China yang berakhir pada penembakan dramatis di atas perairan Pantai Timur pada hari Sabtu. 

Melansir Politico, kronologi berikut berdasarkan wawancara dengan tiga pejabat senior AS, yang semuanya meminta untuk tidak disebutkan namanya karena sensitifnya situasi.

Sabtu, 28 Januari 2023:

Balon tersebut pertama kali terdeteksi di atas wilayah udara AS di atas Alaska, di utara Kepulauan Aleutian. Komando Pertahanan Dirgantara Amerika Utara milik militer melacak balon tersebut dengan cermat, menilai balon tersebut tidak menimbulkan ancaman atau risiko intelijen.

Baca Juga: AS Tembak Jatuh Balon Mata-Mata China dengan Rudal

Senin, 30 Januari 2023:

NORAD melacak balon saat bergerak ke wilayah udara Kanada. Pejabat menyimpulkan, balon itu digunakan untuk memata-matai, karena membawa peralatan pengawasan termasuk pod pengumpul dan panel surya yang terletak di rangka logam yang digantung di bawah balon. 

Berdasarkan motor dan baling-balingnya yang kecil, para pejabat juga menilai pesawat itu dapat bermanuver aktif untuk terbang di atas lokasi tertentu.

Balon itu adalah bagian dari armada China yang dikembangkan untuk memata-matai, yang selama beberapa tahun terakhir telah terlihat di negara-negara di lima benua, termasuk Asia dan Eropa. 

Balon diamati di Amerika Serikat tiga kali dalam pemerintahan Trump, dan sekali sebelumnya pada awal pemerintahan Biden. Apa yang membuat pertemuan baru ini berbeda adalah durasi yang panjang di benua itu.

Selasa, 31 Januari 2023:

Balon mata-mata masuk kembali ke wilayah udara AS di atas Idaho utara. Departemen Pertahanan memberi tahu Presiden Joe Biden, yang meminta opsi militer untuk menembak jatuh balon tersebut.

Pentagon mulai bekerja untuk mencegah balon mengumpulkan informasi sensitif dari situs di darat. 

Rabu, 1 Februari 2023:

Para pejabat Pentagon terkejut ketika balon itu melintasi Montana, yang merupakan rumah bagi Pangkalan Angkatan Udara Malmstrom, salah satu dari tiga lokasi yang mengoperasikan dan memelihara rudal balistik antarbenua berbasis silo milik negara itu.

Menteri Pertahanan Lloyd Austin mengumpulkan para pemimpin militer dan sipil, termasuk Kepala Komando Utara AS Jenderal Glen VanHerck dan Ketua Gabungan Jenderal Mark Milley, untuk membahas situasi tersebut.

Semua penerbangan di Bandara Internasional Billings Logan dihentikan selama sekitar dua jam karena pihak berwenang menimbang apa yang harus dilakukan. Militer mengacak jet tempur F-22 jika ada keputusan untuk menembak jatuh balon tersebut.

Pada akhirnya, Milley dan VanHerck merekomendasikan untuk tidak menargetkan balon di darat karena risiko terkena warga sipil dari puing-puing yang berjatuhan. Pejabat pertahanan memperkirakan puing-puing dari balon, yang berukuran tiga bus, bisa jatuh setidaknya dalam radius tujuh mil.

Presiden mengarahkan Pentagon untuk memberikan opsi untuk menembak jatuh balon segera setelah aman melakukannya di perairan teritorial AS, dan dengan cara yang memungkinkan mereka memulihkan muatannya. 

Baca Juga: Blinken Tunda Perjalanan Pasca Balon Mata-Mata China Terbang di Atas Wilayah AS

Dia juga mengarahkan komunitas militer dan intelijen untuk memantau balon untuk mendapatkan wawasan tentang kemampuannya. NASA mulai menganalisis dan menilai medan puing yang mungkin terjadi, berdasarkan lintasan balon, cuaca, dan perkiraan muatan pesawat.

Sementara itu, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dan Wakil Menlu Wendy Sherman bertemu dengan pejabat kedutaan China.



TERBARU

×