Data kemanjuran terbatas, Korsel meninjau penggunaan vaksin AstraZeneca untuk lansia

Jumat, 29 Januari 2021 | 05:45 WIB Sumber: Reuters
Data kemanjuran terbatas, Korsel meninjau penggunaan vaksin AstraZeneca untuk lansia

KONTAN.CO.ID - SEOUL. Korea Selatan pada Kamis mengatakan akan memulai vaksinasi COVID-19 untuk masyarakat umum pada kuartal ketiga tetapi meninjau penggunaan vaksin AstraZeneca untuk orang tua karena data kemanjuran yang terbatas di luar negeri..

Otoritas kesehatan akan memperluas vaksinasi menjelang paruh kedua tahun ini dengan tujuan untuk mencapai kekebalan kelompok pada November, hal tersebut dikatakan direktur Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (KDCA) Korea (KDCA) Jeong Eun-kyeong.

Penyuntikan akan dimulai pada Februari dimulai dengan kelompok-kelompok kunci, termasuk sekitar 50.000 pekerja medis di garis depan pengobatan virus corona, orang tua dan staf di panti jompo, kata Jeong.

AstraZeneca membantah laporan media minggu ini bahwa vaksinnya tidak terlalu efektif untuk orang di atas 65 tahun, dengan mengatakan tanggapan kekebalan yang kuat terhadap vaksin telah ditunjukkan dalam analisis darah peserta uji coba lansia.

Korea Selatan berencana untuk memvaksinasi 1,3 juta kelompok prioritas pada kuartal pertama dan 9 juta orang berusia di atas 65 tahun dan staf medis yang tersisa pada kuartal kedua, diikuti oleh populasi umum mulai Juli.

Negara itu telah menunjuk sekitar 250 pusat kebugaran dalam ruangan besar dan balai komunitas di seluruh negeri untuk memvaksinasi orang-orang dengan vaksin Pfizer Inc dan Moderna yang membutuhkan penyimpanan rantai dingin, kata seorang pejabat kementerian dalam negeri kepada wartawan.

Baca Juga: Duh! WHO sebut varian baru Covid-19 sekarang sudah ada di 70 negara

Untuk inokulasi menggunakan vaksin dari AstraZeneca dan Johnson & Johnson's yang tidak memerlukan penyimpanan ultra dingin, pihak berwenang menunjuk 13.317 rumah sakit dan klinik di seluruh negeri.

Korea Selatan telah memobilisasi 57 unit militer serta polisi dan personel pemadam kebakaran untuk mengangkut dan mengawal vaksin untuk didistribusikan. "Kami berencana merevisi urutan rencana imunisasi tergantung situasi waktu penularan COVID-19 dan jadwal kedatangan vaksin," kata Jeong.

Korea Selatan telah mengamankan 106 juta dosis untuk memungkinkan cakupan 56 juta orang, lebih dari 52 juta penduduk negara itu. Memiliki kesepakatan dengan empat pembuat obat AstraZeneca, Pfizer, Janssen Johnson & Johnson, Moderna Inc dan skema COVAX global yang didukung Organisasi Kesehatan Dunia.

SK bioscience, unit pembuat obat dari SK Chemicals, akan mengelola pengangkutan vaksin Pfizer, J&J dan AstraZeneca, kata Jeong.

KDCA melaporkan 497 kasus COVID-19 baru setiap hari pada hari Rabu. Jumlah total infeksi yang dilaporkan di negara itu sekarang mencapai 76.926, dengan jumlah kematian 1.386.

Hampir setengah dari infeksi di Korea Selatan selama setahun terakhir disebabkan oleh infeksi cluster yang muncul dari kelompok dekat tertentu, termasuk fasilitas keagamaan dan panti jompo.

Selanjutnya: Paspor vaksinasi Covid-19 menuai pro-kontra, ada masalah apa?

 

Editor: Handoyo .
Terbaru