Global

Dalam 10 hari terakhir, Australia mencatatkan nol kasus COVID-19 lokal baru

Rabu, 27 Januari 2021 | 18:05 WIB Sumber: Reuters
Dalam 10 hari terakhir, Australia mencatatkan nol kasus COVID-19 lokal baru

KONTAN.CO.ID -

 SYDNEY. Australia mencatat hari ke-10 berturut-turut tanpa ada kasus COVID-19 lokal baru. Kondisi ini memungkinkan negara bagian terpadat di New South Wales (NSW) untuk melonggarkan pembatasan virus corona setelah mengendalikan cluster yang menyebar cepat.

NSW tidak mencatat kasus lokal selama 10 hari setelah angka satu digit rendah pada awal Januari. Negara bagian Victoria, yang menjadi tuan rumah turnamen tenis Australia Terbuka, sudah tiga minggu tanpa kasus lokal.

Menteri Kesehatan Federal Greg Hunt men-tweet Rabu menandai 10 hari tidak ada penularan komunitas COVID-19 di seluruh Australia, menambahkan kesuksesan negara itu datang pada saat kasus virus corona global telah melampaui 100 juta dengan jumlah kematian melebihi 2 juta. Australia telah mencatat lebih dari 22.000 kasus lokal sejak pandemi dimulai dengan 909 kematian.

Hal ini memungkinkan Perdana Menteri NSW Gladys Berejiklien untuk melonggarkan pembatasan virus corona mulai Jumat, termasuk peraturan longgar seputar pemakaian masker dan peningkatan jumlah di pesta rumah, pernikahan, pemakaman, dan tempat ibadah.

Baca Juga: Selandia Baru kemungkinan menyetujui vaksinasi COVID-19 pertamanya pada minggu depan

Pembatasan telah dimulai pada akhir tahun lalu untuk berhasil mengekang virus di pantai utara Sydney dan pinggiran barat. Wabah tersebut menyebabkan negara bagian dan teritori lain menutup perbatasan atau membatasi perjalanan dari NSW.

Berejiklien mengisyaratkan bahwa pembatasan akan dilonggarkan lebih lanjut dalam dua minggu jika tidak ada kasus lebih lanjut sehingga menemukan keseimbangan antara pertumbuhan ekonomi dan pengendalian virus. “Keduanya berjalan seiring, Anda tidak dapat memiliki perekonomian terbuka kecuali Anda memastikan pengaturan kesehatan yang benar,” katanya.

Meskipun relatif berhasil dalam menangani pandemi, perbatasan internasional Australia kemungkinan akan tetap tertutup untuk non-warga negara tahun ini meskipun mungkin ada pengaturan perjalanan eksklusif yang disebut "gelembung" dengan tetangganya di Pasifik Selatan.

Australia memiliki "gelembung perjalanan" satu arah dengan Selandia Baru di mana mereka yang datang dari Selandia Baru tidak perlu dikarantina, tetapi pengaturan itu ditangguhkan selama 72 jam pada hari Senin setelah jenis virus corona yang sangat menular ditemukan di Selandia Baru.

Selanjutnya: Mau ke Singapura saat pandemi Covid-19? Ini 6 hal yang harus diketahui

 

Editor: Handoyo .
Terbaru