Global

Cegah lonjakan kasus Covid-19, Tokyo pangkas jam operasional bar dan restoran

Rabu, 25 November 2020 | 23:00 WIB Sumber: Reuters
Cegah lonjakan kasus Covid-19, Tokyo pangkas jam operasional bar dan restoran


KONTAN.CO.ID - TOKYO. Gubernur Tokyo mengatakan, akan mendesak jam kerja yang lebih pendek untuk bar dan restoran di Tokyo dan meminta penduduk untuk tinggal di dalam rumah untuk menjinakkan lonjakan kasus virus corona.

Mengutip Reuters, Rabu (25/11), pembatasan ini adalah upaya terbaru Jepang untuk mengendalikan lonjakan infeksi virus corona, yang dalam beberapa hari terakhir melebihi 500 kasus harian di Tokyo.

"Kami membutuhkan semua orang untuk bekerja sama untuk mencegah penyebaran virus lebih lanjut dengan cara yang sulit dan terkonsentrasi," kata Gubernur Yuriko Koike pada konferensi pers.

"Kami menyadari ini adalah waktu yang sangat penting dalam setahun bagi pemilik bisnis, tetapi jika kami tidak menghentikannya sekarang, ini akan terus berlanjut."

Baca Juga: Gubernur Tokyo optimis bisa teruskan Olimpiade meski kasus Covid-19 terus melonjak

Koike mencatat bahwa selama permintaan serupa untuk mempersingkat jam kerja di musim panas, jumlah kasus menurun dan penting juga untuk mengirim pesan.

Dia menambahkan bahwa dalam banyak kasus orang tertular virus di restoran dan bar dan kemudian membawanya pulang, menginfeksi keluarga.

Perusahaan akan memenuhi syarat untuk bantuan tunai hingga 400.000 yen ($ 3.831) jika mereka bekerjasama dalam penutupan, yang akan berlangsung dari Sabtu hingga 17 Desember.

Kota Osaka bagian barat, yang merupakan salah satu daerah yang bergulat dengan lonjakan kasus serupa, bersama dengan Sapporo, salah satu dari dua daerah di mana kampanye promosi "Go To Travel" domestik sebagian dihentikan pada hari Selasa.

Osaka juga meminta bar dan restoran untuk mempersingkat jam buka mereka, kata walikota Ichiro Matsui.

"Kami harus memadamkan ini," katanya pada konferensi pers pada Rabu.

"Saya memahami bahwa situasi menyulitkan pemilik untuk mempertahankan bisnis mereka, tetapi kami juga perlu mengurangi beban pada staf medis, yang jumlahnya terbatas."

Promosi perjalanan yang menawarkan tarif dan diskon hotel adalah bagian dari upaya Perdana Menteri Yoshihide Suga untuk meningkatkan ekonomi regional tetapi telah dikritik atas risiko bahwa hal itu dapat membawa virus dari kota-kota besar ke pedesaan.

Belum ada yang menyebutkan menghentikan program di Tokyo juga, meskipun Koike mengatakan program lain yang unik untuk ibu kota akan dihentikan sementara.

Keputusan Suga untuk menghentikan sebagian program telah membuatnya kehilangan dukungan dan dapat mengaburkan peluangnya untuk masa jabatan yang lama.

Penghitungan infeksi harian baru di Tokyo mencapai 401 pada hari Rabu, dengan angka nasional sekitar 1.500. Jumlah korban tewas sedikit di atas 2.000.

Selanjutnya: Jepang hentikan promosi perjalanan domestik di dua kota saat Covid-19 menyebar

 

Editor: Herlina Kartika Dewi


Terbaru