Bill Gates Ajarkan Kepemimpinan dalam 2 Kalimat Ini

Minggu, 16 Oktober 2022 | 05:30 WIB Sumber: Inc.
Bill Gates Ajarkan Kepemimpinan dalam 2 Kalimat Ini


KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Pada Maret tahun 2020, dunia bisnis beralih dalam semalam ke kerja jarak jauh karena pandemi. Studi cara kerja jarak jauh bermunculan untuk memperkuat manfaat dari pengaturan kerja yang fleksibel dalam "normal baru."

Di era pasca pandemi, kebijaksanaan konvensional menyatakan bahwa karyawan membutuhkan fleksibilitas, terutama dalam ekonomi yang digerakkan oleh karyawan saat ini. Namun banyak orang melupakan bahwa perubahan ini sudah terjadi sebelum Covid-19 yang mengubah hidup kita selamanya.

Salah satu orang terkaya dunia, Bill Gates mengetahui hal ini beberapa dekade yang lalu ketika dia memperkirakan apa yang sekarang kita lihat sebagai hal yang biasa di sebagian besar lingkungan kerja hibrida dan jarak jauh. 

Salah satu pendiri Microsoft tersebut mengajarkan dalam dua kalimat soal kepemimpinan: "Persaingan untuk merekrut yang terbaik akan meningkat di tahun-tahun mendatang. Perusahaan yang memberikan fleksibilitas ekstra kepada karyawan mereka akan memiliki keunggulan di bidang ini," ujar Bill Gates.

Baca Juga: Jeff Bezos Kembali Rebut Gelar Orang Terkaya Kedua di Dunia

Fleksibilitas dalam bentuk pengaturan kerja yang fleksibel tentu menjadi norma dewasa ini, karena pekerjaan jarak jauh telah meringankan beban keuangan yang biasanya datang dengan perjalanan panjang, tarif kereta api dan bus, penitipan anak di tempat, dan perumahan mahal di daerah metro yang besar.

Tapi alasan sebenarnya setiap orang memprioritaskan kerja yang fleksibel bermuara pada satu kata: otonomi.

Jika pemberi kerja belum menyadari kenyataan bahwa memberi orang kendali atas jadwal mereka dalam mencapai keseimbangan kehidupan kerja yang mereka inginkan, mereka akan kalah di pasar.

Fleksibilitas dan otonomi telah menjadi landasan retensi dan produktivitas karyawan yang tinggi selama bertahun-tahun sebelum virus menyerang kita; studi pra-pandemi terlalu banyak untuk dicantumkan dalam satu artikel juga mendukungnya.

Sejauh tahun 2017, studi "State of the Global Workplace" Gallup mencatat bahwa pekerja jarak jauh menghasilkan rata-rata empat jam lebih banyak per minggu daripada orang yang bekerja di kantor. 

Baca Juga: Bukan Emas, Ini Investasi yang Paling Direkomendasikan Robert Kiyosaki

Selain itu, studi dua tahun oleh Universitas Stanford menemukan bahwa ada peningkatan produktivitas kerja yang mengesankan di antara karyawan yang bekerja dari jarak jauh. 

Studi ini membandingkan 500 orang yang bekerja baik dari jarak jauh maupun dalam pengaturan tradisional. Kesimpulannya? Produktivitas di antara pekerja jarak jauh sama dengan kerja sehari penuh setiap minggu.

Editor: Noverius Laoli

Terbaru