Bila alergi vaksin mRNA COVID-19, warga Singapura dapat mengambil suntikan Sinovac

Selasa, 03 Agustus 2021 | 03:00 WIB Sumber: Channelnewsasia.com
Bila alergi vaksin mRNA COVID-19, warga Singapura dapat mengambil suntikan Sinovac

KONTAN.CO.ID - SINGAPURA. Orang-orang yang mengalami reaksi setelah dosis pertama vaksin mRNA COVID-19 diundang untuk mendapatkan suntikan Sinovac sebagai dosis kedua, kata Menteri Senior Negara Kesehatan Janil Puthucheary di Parlemen, Senin (2/8).

Orang yang menerima suntikan COVID-19 dengan cara seperti itu akan dianggap divaksinasi lengkap. Dia menambahkan bahwa orang-orang tersebut akan menerima suntikan vaksin kedua ini di sebuah klinik di rumah sakit umum untuk pemantauan lebih dekat, mengingat reaksi alergi mereka sebelumnya.

Vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna, yang disetujui untuk digunakan dalam program nasional, menggunakan teknologi messenger RNA (mRNA). Ini mengajarkan sel untuk membuat protein yang memicu respons imun di dalam tubuh kita.

Ini berbeda dengan vaksin Sinovac, yang dikenal sebagai CoronaVac, yang menggunakan partikel virus corona tidak reaktif yang telah dibunuh untuk merangsang perlindungan antibodi tubuh. Vaksin Sinovac saat ini diizinkan untuk diberikan di Singapura di bawah rute akses khusus, setelah disetujui untuk penggunaan darurat oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Baca Juga: Bisa menjadi ajang penyebaran virus corona, makan bersama dibatasi di banyak negara

Dr Puthucheary menanggapi Anggota Parlemen (MP) Gerald Giam (WP-Aljunied) yang bertanya bagaimana individu yang memiliki reaksi alergi terhadap dosis pertama vaksin COVID-19 dapat mencapai status vaksinasi penuh.

VAKSIN NOVAVAX

Menanggapi pertanyaan lain dari Mr Giam tentang kemajuan persetujuan regulasi untuk vaksin Novavax, Dr Puthucheary mengatakan bahwa mereka yang alergi terhadap vaksin mRNA juga dapat memilih untuk menunggu vaksin Novavax yang telah diperoleh Kementerian Kesehatan (MOH) dan diharapkan akan dikirimkan pada akhir tahun.

Depkes dan Otoritas Ilmu Kesehatan (HSA) bekerja sama dengan Novavax untuk memfasilitasi pengajuan peraturan untuk vaksin mereka, katanya.

Pihak berwenang Singapura telah menandatangani perjanjian pembelian di muka dengan Novavax untuk vaksinnya, vaksin non-mRNA yang telah menunjukkan kemanjuran tinggi terhadap virus COVID-19 pada Januari tahun ini.

“Waktu peninjauan akan tergantung pada ketersediaan dan penyerahan data oleh perusahaan ke HSA. Sementara kami menyadari kebutuhan untuk memfasilitasi akses tepat waktu ke vaksin, tidak boleh ada kompromi pada kekakuan ilmiah dari penilaian kualitas, keamanan, dan kemanjurannya, ”katanya.

Selanjutnya: Tiga perempat kasus baru Covid-19 Singapura sudah divaksinasi

 

Editor: Handoyo .
Terbaru