BI Diproyeksi Masih Tahan Suku Bunga, Ini Kata Ekonom

Selasa, 19 Juli 2022 | 07:05 WIB   Reporter: Bidara Pink
BI Diproyeksi Masih Tahan Suku Bunga, Ini Kata Ekonom


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Bank Indonesia (BI) diprediksi, tetap mempertahankan suku bunga acuan di level 3,5% dalam Rapat Dewan Gubernur BI Juli 2022. Hal tersebut dilakukan walau inflasi Juni 2022 sudah melebihi batas atas dari target inflasi BI yang sebesar 4% yoy, karena berada di level 4,35% yoy.

Kepala Ekonom Bank Permata Josua Pardede mengatakan, langkah BI untuk menahan suku bunga acuan ini didorong oleh inflasi inti yang masih belum terlalu kuat. Nah, inflasi inti pada Juni 2022 memang masih berada di level 2,63% yoy.

“Inflasi inti ini merupakan cerminan dari inflasi fundamental. Pada Juni 2022, inflasi inti ini masih belum menunjukkan peningkatan yang signifikan,” tutur Josua kepada Kontan.co.id, Senin (18/7).

Nah, Josua memandang, kenaikan inflasi domestik pada Juni 2022 ini masih dipengaruhi oleh faktor suplai dan hanya bersifat sementara alias berpotensi mengalami normalisasi ke depannya.

Baca Juga: Suku Bunga Berpotensi Naik, Penerbitan Obligasi Korporasi Diprediksi Tetap Ramai

Selain karena inflasi fundamental yang masih terukur, langkah BI dalam menahan suku bunga acuan di bulan Juli 2022 ini juga mempertimbangkan output gap Indonesia yang masih negatif.

Lebih lanjut, Josua meyakini, BI masih akan memperkuat implementasi kebijakan stabilisasi nilai tukar rupiah dalam menyokong kekuatan mata uang Garuda.

Kabar baiknya, nilai tukar rupiah kini juga masih disokong oleh otot yang kuat, yaitu surplus neraca perdagangan parang yang masih jumbo dan bisa mendukung ketahanan eksternal.

Meski begitu, Josua juga membuka peluang bahwa BI memiliki ruang untuk mengerek suku bunga acuan dalam bulan ini. Hal ini seiring dengan lelang operasi pasar terbuka pada Juli 2022 yang menunjukkan bunga acuan repo dengan tenor 2 minggu, satu bulan, dan tiga bulan yang tercatat naik sekitar 25 basis poin (bps) hingga 35 bps.

Namun, Josua tetap meyakini BI masih akan menjadikan indikator inflasi fundamental dalam mengubah arah kebijakannya.

“BI akan menaikkan suku bunga acuan ketika inflasi fundamental cenderung meningkat signifikan, dalam rangka menjangkar ekspektasi inflasi hingga akhir tahun,” pungkas Josua.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Anna Suci Perwitasari

Terbaru