Bersitegang dengan Barat, Rusia Mendapat Jaminan Keamanan dari China

Jumat, 17 Desember 2021 | 05:55 WIB Sumber: The Hill
Bersitegang dengan Barat, Rusia Mendapat Jaminan Keamanan dari China


KONTAN.CO.ID -  MOSKOW. Pemerintah Rusia mengatakan telah mendapat jaminan keamanan dari China menyusul ancaman Barat atas ketegangan di perbatasan Ukraina. Pernyataan itu muncul setelah panggilan video antara Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden China Xi Jinping.

Melansir The Hill, Kamis (16/12), pernyataan itu muncul di tengah pengumpulan lebih dari 100.000 tentara Rusia di perbatasan Ukraina dalam upaya memaksa AS dan sekutunya di Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) untuk membatasi perluasan aliansi di timur dan setuju untuk tidak pernah menempatkan sistem senjata di wilayah tersebut.

Yuri Ushakov, seorang ajudan Kremlin, mengatakan kepada wartawan dalam sebuah briefing setelah pertemuan video bahwa Xi “menggarisbawahi bahwa dia memahami kekhawatiran Rusia dan sepenuhnya mendukung inisiatif kami tentang mengupayakan jaminan keamanan semacam itu untuk Rusia,” menurut The New York Times.

Baca Juga: Pasukan Rusia siap menggempur Ukraina, Putin jelaskan alasannya

Pemerintahan Biden telah menekankan bahwa NATO adalah aliansi pertahanan dan telah meningkatkan diplomasi untuk mengurangi eskalasi krisis di perbatasan dengan Ukraina dan menyelesaikan kekhawatiran Rusia, sementara juga mengancam sanksi ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya jika Moskow melancarkan serangan.

Asisten Menteri Luar Negeri Karen Donfried mengadakan pertemuan di Moskow pada hari Selasa, menyusul pertemuan sebelumnya di Kyiv mengenai upaya untuk meredakan ketegangan dan memperkuat komitmen AS terhadap kedaulatan dan integritas teritorial Ukraina.

Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki pada hari Selasa mengatakan bahwa “ini adalah pertanda baik bahwa ada keterlibatan dan diskusi diplomatik yang terus berlanjut, termasuk dengan para pemimpin dan pejabat Rusia, Ukraina, dan mitra Eropa kami.”

Baca Juga: Putin beritahu PM Inggris Boris Johnson bahwa NATO mengancam Rusia dari Ukraina

Editor: Noverius Laoli

Terbaru