Begini jurus Astra Otoparts (AUTO) untuk tingkatkan kinerja bisnis sampai akhir tahun

Senin, 18 Oktober 2021 | 05:45 WIB   Reporter: Vina Elvira
Begini jurus Astra Otoparts (AUTO) untuk tingkatkan kinerja bisnis sampai akhir tahun

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Emiten komponen otomotif, PT Astra Otoparts Tbk (AUTO) terus menggencarkan berbagai inovasi dan diversifikasi usaha untuk menggenjot pertumbuhan bisnis di tengah kondisi pandemi saat ini. Salah satu strategi yang aktif dilakukan adalah dengan mengeluarkan beberapa produk non-otomotif. 

Direktur Astra Otoparts, Wanny Wijaya memaparkan, sejak tahun 2020 atau tepatnya ketika pandmei Covid-19 merebak, AUTO telah mengeluarkan beberapa produk non otomotif yang berkaitan dengan health cara dan gaya hidup. Produk-produk yang telah diluncurkan di antaranya, faceshield Aspira, masker transparan Smile, helm sepeda Grin, dan lain-lain. 

Namun sayang, Wanny tidak memaparkan lebih detail terkait kontribusi pendapatan dari produk non otomotif tersebut terhadap total pendapatan AUTO tahun ini. "Untuk ke depannya, kami akan terus berinovasi mengikuti perkembangan bisnis, kebutuhan konsumen, dan peluang yang ada," papar Wanny kepada Kontan.co.id baru-baru ini. 

Tak hanya inovasi dan diversifikasi usaha, AUTO juga terus berupaya menggenjot kinerja tahun ini melalui penjualan daring. Baik itu menggunakan platform e-commerce mereka yakni, www.astraotoshop.com maupun melalui aplikasi guna memudahkan pelanggan, agar tetap dapat menjangkau produk dan layanan AUTO tanpa perlu keluar rumah. 

Baca Juga: Kinerja Astra Otoparts (AUTO) terkerek insentif PPnBM 100% untuk sektor otomotif

"Kami juga terus mengimplementasikan program cost reduction secara berkesinambungan untuk mencapai target penjualan dan kinerja," sambung Wanny. 

Sebagai gambaran, per semester I-2021, AUTO mencatatkan pendapatan bersih sebesar Rp 7,15 triliun. Jumlah itu terkerek 26,54% (yoy) dari realisasi per semester I-2020 senilai Rp 5,65 triliun. 

AUTO memiliki pendapatan dari pihak berelasi seperti PT Astra Honda Motor, PT Astra Daihatsu Motor, PT Isuzu Astra Motor Indonesia, PT Toyota Astra Motor, dan lain-lain.

Sedangkan dari sisi bottom line, AUTO berhasil membalikkan posisi rugi bersih di semester I-2020 sebesar Rp 301,89 miliar menjadi laba bersih sebanyak Rp 266,22 miliar di semester I-2021.

Selanjutnya: Kemenperin sebut Indonesia terus fokus bangun ekosistem industri kendaraan listrik

 

Editor: Tendi Mahadi
Terbaru