Bank sebut NPL kredit UMKM masih terjaga

Senin, 08 Maret 2021 | 06:40 WIB   Reporter: Laurensius Marshall Sautlan Sitanggang
Bank sebut NPL kredit UMKM masih terjaga

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Rasio kredit bermasalah (non performing loan/NPL) segmen usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) masih terpantau stabil. Merujuk data Otoritas Jasa Keuangan (OJ) pada akhir 2020 posisi NPL ada di level 3,81%, sedikit meningkat dari periode setahun sebelumnya 3,46%. 

Bila dirinci, NPL UMKM terendah masih dipegang oleh bank persero dengan posisi sebesar 2,83% di akhir 2020. Walau begitu, realisasi itu naik dari tahun sebelumnya yang sebesar 2,74%. Jauh lebih rendah dibandingkan dengan kelompok bank lain. 

Pun, bank persero atau BUMN sejatinya masih menjadi penyalur kredit UMKM terbesar di Tanah Air. Data menunjukkan realisasi kredit UMKM Bank BUMN sudah mencapai Rp 631,21 triliun. Angka tersebut setara dengan 61,79% total kredit UMKM. Meski begitu, total kredit UMKM Bank BUMN masih tercatat tumbuh sebesar 3,01% per akhir 2020, dari realisasi tahun 2019 yang mencapai Rp 612,74 triliun. 

Baca Juga: BTN ajak pemda bantu pulihkan ekonomi lewat sektor properti

Beberapa bank yang dihubungi Kontan.co.id mengamini bahwa risiko kredit UMKM di tengah pandemi memang meningkat. Pun, pertumbuhan permintaan kredit baru juga mengalami perlambatan. 

Meski begitu, PT Bank Negara Indonesia Tbk (BNI) mengatakan pihaknya masih bisa mencatat pertumbuhan. General Manager Divisi Bisnis Usaha Kecil BNI, Bambang Setyatmojo menjelaskan per Januari 2021 realisasi kredit segmen kecil BNI sudah sebesar Rp 84 triliun. Posisi itu tumbuh sebesar 0,7% dibandingkan posisi akhir Desember 2020 sebesar Rp 83 triliun. 

Pun, dari segi NPL menurut Bambang masih relatif stabil di level 2,5% pada awal tahun 2021. Dia juga mengungkap, sektor ekonomi yang memberi kontribusi terbesar dalam NPL segmen kecil BNI adalah sektor perdagangan (eceran) dengan komposisi 62% dari total NPL di bulan Januari 2021.

Pihaknya menyebut, tahun ini perseroan akan tetap menyalurkan kredit UKM khususnya kredit kecil. Namun, dengan menjalankan prinsip kehati-hatian serta pengelolaan kualitas kredit. "Antara lain dengan ketepatan pemberian restrukturisasi kredit sebagai salah satu upaya menjaga NPL di tingkat yang aman," katanya kepada Kontan.co.id, Jumat (5/3) lalu. 

Baca Juga: Bakal RUPST akhir Maret, dirut BCA Syariah masuk bursa calon direktur BBCA

Selain itu, BNI juga hanya akan fokus berekspansi ke sektor-sektor unggulan lokal dan tahan terhadap terpaan pandemi. Salah satunya pertanian, dan sektor turunan kesehatan. "BNI juga berkomitmen untuk meningkatkan ekspansi kredit segmen kecil/UMKM kepada sektor produksi serta industri yang memiliki orientasi ekspor dan padat karya," imbuh Bambang. 

Sementara itu, sang penguasa pasar kredit UMKM yakni PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BRI) mengatakan, pihaknya masih berhasil menjaga posisi NPL terjaga tahun lalu. Sekretaris Perusahaan BRI Aestika Oryza Gunarto menjelaskan, hingga akhir Desember 2020 NPL UMKM BRI ada di level 1,84%. Jauh lebih rendah dari industri. 

Editor: Tendi Mahadi
Terbaru