APEC sepakat, perdagangan bebas adalah kunci pemulihan pandemi Covid-19

Rabu, 10 November 2021 | 20:05 WIB Sumber: Channel News Asia
APEC sepakat, perdagangan bebas adalah kunci pemulihan pandemi Covid-19


KONTAN.CO.ID - WELLINGTON. Para menteri perdagangan dan luar negeri dari anggota Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) pada Selasa (9/11) sepakat, kunci pemulihan pandemi Covid-19 adalah perdagangan bebas dan ekonomi terbuka.

Perwakilan dari 21 negara anggota APEC bertemu secara virtual pada Selasa dengan agenda khusus untuk membahas tanggapan terhadap Covid-19. Pertemuan para menteri ini dilakukan menjelang puncak acara yang akan dihadiri pemimpin negara pada Sabtu (13/11).

Dilansir dari Channel News Asia, Selandia Baru berperan sebagi tuan rumah dalam pertemuan virtual ini.

Menteri Perdagangan Selandia Baru Damien O'Connor mengatakan, ada kesepakatan menyeluruh tentang perlunya menghindari membangun hambatan perdagangan sebagai tanggapan atas tantangan yang ditimbulkan oleh pandemi.

"Perdagangan bebas, adil, dan terbuka adalah yang akan membantu ekonomi bergerak maju dari pandemi ini. Kita membutuhkan keterbukaan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi global. Memang, perdaganganlah yang yang menghadirkan solusi," ungkap O'Connor.

Baca Juga: China Janji Setor ke APEC Pendanaan untuk Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi

Lebih lanjut, ia menyebutkan, ada sekitar 81 juta pekerjaan telah hilang di seluruh wilayah karena Covid-19 dan sangat berdampak pada rantai pasokan secara signifikan. Sayangnya, anggota APEC telah menolak proteksionisme selama krisis berlangsung.

Sejalan dengan itu, Menteri Perdagangan dan Industri Singapura Gan Kim Yong mengatakan, memperkuat konektivitas untuk memfasilitasi akses ke barang dan layanan vital adalah sesuatu yang sangat vital.

Yong juga menyoroti peran APEC dalam memperdalam integrasi ekonomi regional, termasuk melalui Comprehensive and Progressive Agreement for Trans-Pacific Partnership (CPTPP) dan Regional Comprehensive Economic Partnership (RCEP).

Agenda pertemuan para pemimpin negara

Ke-21 anggota APEC secara kolektif menyumbang hampir 40% dari populasi dunia dan sekitar 60% dari ekonomi global. Pergerakan ekonomi anggota APEC dianggap akan sangat berpengaruh pada ekonomi global.

Saat bertemu pada Sabtu nanti, para pemimpin negara APEC akan membicarakan berbagai topik seperti bagaimana membuka kembali perbatasan tanpa menyebarkan virus, memastikan pemulihan pandemi yang adil dan bergerak menuju ekonomi bebas karbon.

Baca Juga: Makin serius, China bidik keanggotaan Trans Pacific Partnership

Editor: Prihastomo Wahyu Widodo

Terbaru